Category Archives: puito-melankolik

Jika Esok Selalu Berarti Kematian

Jika Esok Selalu Berarti Kematian

[Markaz, 26 Mei 2007; “Ada atau tiada, resah itu akan tetap ada”]

Jika esok selalu berarti kematian…. Tidak pernah ada alasan untuk berhenti tersenyum. Tak ada kata henti untuk membuat sekeliling kita tersenyum. Karena mungkin inilah kesempatan terakhir kita untuk meninggalkan kesan terindah bagi orang-orang disekitar kita.

Jika esok selalu berarti kematian…. Tidak pernah boleh ada kata cukup untuk berkarya. Mungkin tak pernah boleh ada kata puas dalam menggores catatan sejarah. Karena mungkin hanya ini waktu yang Allah sisakan bagi kita untuk menjadi pelaku sejarah.

Jika esok selalu berarti kematian…. Tidak pernah ada kesempatan untuk lelah berteriak lantang akan arti sebuah kebenaran. Tak juga untuk sejenak letih mengerang melawan ketertindasan. Karena mungkin hanya itu jalan yang tersisa bagi kita untuk menapak jejak penghuni surga.

Jika esok selalu berarti kematian…. Tidak ada pilihan selain bergegas membenah setiap alpa yang tercecer sepanjang jalan hidup kita. Tidak boleh ada lagi penundaan untuk setiap maaf yang harus terucap. Karena mungkin hanya celah itulah kesempatan untuk memohon keringanan di akhirat kelak.

Jika esok selalu berarti ajal untukku, maka senja harus selalu menjadi akhir terindah dengan pelangi menghiasinya. Setiap gores tulisan ini harus selalu menjadi catatan indah tentang hari-hari yang menakjubkan dalam hidupku. Setiap ucap harus membawa limpahan hikmah yang tak habis-habis dan menjadi inspirasi. Bahwa tulisan ini harus senantiasa membawa senyum bagimu…. siapapun kamu. Karena kuingin setiap tulisan ini berarti sejuta kesan bagimu…. siapapun engkau.

Sayang sekali aku senantiasa lupa bahwa hari ini hari terakhirku, yang seharusnya selalu menjadi hari terindah. Karena itu aku selalu iri dengan senja….. yang tidak jua berhenti memancarkan indah walau gelap malam senantiasa mengintainya. Yang seakan senantiasa mengajak untuk tidak berhenti menciptakan pelangi indah bagi dunia. Karena itu aku gundah, Senja…..!

Jika Esok Selalu Berarti Kematian

Jika Esok Selalu Berarti
Kematian

[Markaz, 26 Mei 2007; “Ada atau tiada, resah
itu akan tetap ada”
]

Jika esok selalu berarti kematian…. Tidak pernah ada alasan untuk berhenti tersenyum. Tak ada kata henti untuk membuat sekeliling kita tersenyum. Karena mungkin inilah kesempatan terakhir kita untuk meninggalkan kesan terindah bagi orang-orang disekitar kita.

Jika esok selalu berarti kematian…. Tidak pernah boleh ada kata cukup untuk berkarya. Mungkin tak pernah boleh ada kata puas dalam menggores catatan sejarah. Karena mungkin hanya ini waktu yang Allah sisakan bagi kita untuk menjadi pelaku sejarah.

Jika esok selalu berarti kematian…. Tidak pernah ada kesempatan untuk lelah berteriak lantang akan arti sebuah kebenaran. Tak juga untuk sejenak letih mengerang melawan ketertindasan. Karena mungkin hanya itu jalan yang tersisa bagi kita untuk menapak jejak penghuni surga.

Jika esok selalu berarti kematian…. Tidak ada pilihan selain bergegas membenah setiap alpa yang tercecer sepanjang jalan hidup kita. Tidak boleh ada lagi penundaan untuk setiap maaf yang harus terucap. Karena mungkin hanya celah itulah kesempatan untuk memohon keringanan di akhirat kelak.

Jika esok selalu berarti ajal untukku, maka senja harus selalu menjadi akhir terindah dengan pelangi menghiasinya. Setiap gores tulisan ini harus selalu menjadi catatan indah tentang hari-hari yang menakjubkan dalam hidupku. Setiap ucap harus membawa limpahan hikmah yang tak habis-habis dan menjadi inspirasi. Bahwa tulisan ini harus senantiasa membawa senyum bagimu…. siapapun kamu. Karena kuingin setiap tulisan ini berarti sejuta kesan bagimu…. siapapun engkau.

Sayang sekali aku senantiasa lupa bahwa hari ini hari terakhirku, yang seharusnya selalu menjadi hari terindah.  Karena itu aku selalu iri dengan senja… yang tidak jua berhenti memancarkan indah walau gelap malam senantiasa mengintainya. Yang seakan senantiasa mengajak untuk tidak berhenti menciptakan pelangi indah bagi dunia. Karena itu aku gundah, Senja…!

Admiring SENJA….

Tiba-tiba saja tanya itu ada….
kemanakah engkau senja…. saat gundah menyapa?
Kucoba tuk tidak menyentuh goresan-goresan lama itu….
tapi entah kenapa, tak mudah melupakan sapa hangat cahaya mu

entah kemana engkau senja…. saat tidak satu kata pun terucap?
Runtuh itu menerpaku, menjebakku tak berdaya
bisu…. tak lagi berbicara….

Senja….
tiap ucap akan selalu menjadi percakapan bagi ku
walau entah untuk siapa….
tiap gores yang ku biar terurai jadi tanya…
tetapi sekali lagi, entah untuk siapa….

Ku tetap termenung di sini dan berteriak….
senja, senja, senja….. kemana engkau wahai senja
sampai entah kapan….. entah pada siapa…. entah lah…..

kembali…-(gak ada judul)

1 Mei 2007


Gundah itu datang lagi… dan entah sampai kapan

Entah sampai kapan ku katakan ucap ini

Setiap kata sekejap berubah tak berarti

Tak ada yang terungkap kecuali sepi

Ingin hati ini berteriak, menghunjam caci maki

Menampar dengan setiap hujat yang tersisa

Asa ini berteriak, berontak tak ingin diingkari

Aku ingin kembali…. satu ucap terulur janji

Kucemburu pada rona merah mentari senja

Yang tak henti bersinar hingga akhir senja

Saat kutatap langit ia masih saja tersenyum

Walau gelap malam segera menutupinya

Wahai senja, ku ingin bertanya….

Adakah secuil lelah yang menghalangimu sejenak saja?

Adakah luka redupkan sinarmu sekejap saja?

Senja….. sejuta kata takkan pernah punya arti

Ku hanya ingin berteriak, “kembali!!”

Entah akan kah punya arti

Ku hanya ingin berteriak, “kembali!!”

gak ada judul- 1Mei2007

Gundah itu
datang lagi… dan entah sampai kapan

Entah
sampai kapan ku katakan ucap ini

Setiap kata
sekejap berubah tak berarti

Tak ada
yang terungkap kecuali sepi

 

Ingin hati
ini berteriak, menghunjam caci maki

Menampar
dengan setiap hujat yang tersisa

Asa ini
berteriak, berontak tak ingin diingkari

Aku ingin
kembali…. satu ucap terulur janji

 

Kucemburu
pada rona merah mentari senja

Yang tak
henti bersinar hingga akhir senja

Saat
kutatap langit ia masih saja tersenyum

Walau gelap
malam segera menutupinya

 

Wahai
senja, ku ingin bertanya….

Adakah
secuil lelah yang menghalangimu sejenak saja?

Adakah luka
redupkan sinarmu sekejap saja?

 

Senja…..
sejuta kata takkan pernah punya arti

Ku hanya
ingin berteriak, “kembali!!”

Entah akan
kah punya arti

Ku hanya ingin
berteriak, “kembali!!”

 

perlahan tapi pasti…..

Perlahan
tapi pasti

Sesak
itu datang lagi

Perlahan
tapi pasti

Bisik-bisik
itu mengenyahkan ku kembali

Perlahan
tapi pasti

Kesempatan
itu sirna tak datang lagi

Perlahan
tapi pasti

Cahaya
itu redup, entah akankah kembali

Perlahan
tapi pasti

Seribu
bungkam memapahku kelorong gelap lagi

Perlahan
tapi pasti

Yaa
Allah…. aku tak tahu jalan kembali……

 

Perlahan
tapi pasti

Denyut
itu kembali

Perlahan
tapi pasti

Tak
ingin musnah disini

Perlahan
tapi pasti

Kesadaran
ku berontak, tak ingin berhenti

Perlahan
tapi pasti

Belenggu
itu lapuk terkorosi

Perlahan
tapi pasti

Sebuah
azam terpatri dalam janji

Perlahan
tapi pasti

Yaa….
Allah izinkan aku tetap disini

 

Perlahan
tapi pasti

Ku
retas jalin jalan surgawi

Namun
entah sampai kapan…….

 

(Fabiayyi aalaa’i rabbikumaa
tukadzdzibaan
)

Ciburial
28-04-07

Releksi jatuh-bangun

Bismillah…. Semoga gak salah tulis.

[“bantu aku membencimu” by LaLuna “ON” > in
my mind]

Bicara tentang diri kembali….. tapi mengenai
aku sosial.

 

Disela-sela
letih kutemukan tanya…..

Tentang
hati yang gelisah… tentang jiwa yang berontak….

di
seberang jalan, rona senja berteriak….

kamu
dimana… berdiam dirikah? Bangkitlah jiwa..!!

 

Kucoba
berdiri dan berteriak lantang….

Aku
masih hidup dan berdiri disini….

Aku
kan tetap disini…. walau panji-panji cahaya musnah sirna

Ku
hanya butuh sejenak istirahat dan berbenah…..

 

Jangan
khawatirkan aku senja…

 

 

Berkaca ke beberapa bulan ini….. beberapa
bulan sebelumnya….

Jauh….. berbulan-bulan yang lalu…. aku menemukan sesuatu tentang
diri ku. Aku menyadari kalau ternyata selama aku di kampus, ada siklus
tahunan/semesteran yang aku alami…. selalu berulang dan berulang lagi. Naik
turunnya ritme semangat ku itu ternyata mengikuti suatu siklus.

Aku berhitung-hitung, aku down…. ngambek…. futur…. menghilang
“sejenak”…. kurang-lebih selalu pada rentang bulan februari sampai april, dan
september sampai november. Sudah ku coba berkali-kali untuk mengaggap itu hanya
sugesti saja. Tapi kenyataannya, accidentally, it flows as a circle…. No better
explaination as far, mungkin itu cuma perasaan aku aja…..

 

Pergi kemasalah utama sebagai “aku sosial”, aku adalah bagian dari
suatu komunitas. Tepatnya aku adalah suatu himpunan irisan dari beberapa
komunitas pada saat yang bersamaan. Komunitas-komunitas ini masing-masing
tentunya akan memiliki kesamaan interest and needs…. maka dari itu
akan ada vested interest yang terjadi, berhubungan dengan keberadaan ku
sebagai bagian dari mereka. Salah satunya, yang ingin aku katakan disini adalah
keberadaan ku sebagai seorang muslim…. sebagai seorang yang “seharusnya”
sadar dengan tanggungjawabnya sebagai seorang penyeru….

Aku jadi ingat beberapa tahun yang lalu saat pertama aku mengenal
komunitas yang begitu nyaman ini. Aku bersentuhan dengan gerakan dakwah
bersamaan dengan kepindahan ku dari SLTP ke pesantren. Saat itu sedikit pun aku
belum paham apapun…. kecuali keadaan bahwa nunjauh disana ada
saudara-saudaraku sesama muslim yang sedang ditindas di Chechnya, Bosnia,
Palestina dan “Jaziratul Mulk” Maluku. Seiring waktu…kelengseran Soeharto
membawa barisan ini ke era yang lebih terbuka…. Harakah sirriyah itu menjelma
menjadi Hizb… dari sanalah semua lebih mudah ku cerna.

Aku mulai ikut serta dan terlibat sejak tahun terakhir ku di pesantren.
Tiga tahun setelahnya, interaksi ku dengan komunitas ini terlepas, seiring
kepindahanku ke SMU. Aku tak lagi mentoring….. Tapi nuansa yang sama dengan
masa-masa di pesantren telah menarikku kembali….. dan nuansa itu kutemukan di
kampus ini…. ITB.

Gak terasa, ini adalah tahun keempatku di ITB, yang penuh dengan momen
jatuh bangun…. peluh, kesah, ngambek, ketidakpuasan…… everything. But one
thing, seberapa jatuh pun aku, aku tetap selalu ingin kembali lagi… dan lagi
kesini. Terakhir, lagi-lagi siklus itu muncul februari ini…. lalu aku
kemana…? aku masih disini, tapi di sisi yang berbeda aja.

To tell U the truth…… sejujurnya gw pengen rehab….. rehab mjd
diri ku yang dulu…. rehab jadi orang yang gak perlu tahu banyak…….. (atau
sok tahu banyak). Cukup hanya tahu….. amal amal dan amal….. klo boleh
menyalahkan keadaan, aku “dimanja sejak kecil”, oleh senior2 ku. Jadilah aku
kader manja dan kekanak-kanakan. What I’m doing now…..? Try to wake up
“step by step”
. Berbenah diri….. tapi gak perlu bilang bilang. (But
bagusnya sih emang ada yang ngingetin…. tawashou bil haq)

Penyakit-penyakit yang harus di benahi….

Aku coba menganalisis penyakit/masalah yang menyebabkan aku sering
jatuh bangun…. naik turun terus…(kayak PLN).

Kurangnya Ma’iyatullah.> pernah didamprat
sama seseorang krn ini….. masih terngiang-ngiang sampe sekarang. Sering lupa
ada Allah yang menentukan…. dan lupa klo All we have to do is trying…..
ikhtiar…. ikhtiar

Kurangnya Arrabthu bainal Akh dan Arrabthul Amm > sifat introvert, selfishness dan egosentris (haduh…. gue bgt)
kita kadang menjadi batu sandungan dalam keberjalanan jamaah…. butuh lebih
mawas diri. Kita gak bisa meraih hati mad’u tanpa memahami hatinya.

Terlalu toleran terhadap hal mubah dan makruh>
ini nih yang susah…….

Kondisi mental/psikologis/ruhiyah gak stabil>
Yaumian gw ancurrr…….

 

Beside of that gw nemuin perhentian sementara…… organisasi yang gw
hujat-hujat dulu malah jadi tempat gw “berhenti sejenak”(atau untuk
selamanya?). Gw nangkring di KAMMI sekarang…….

Serendipity

Sejam sebelum berangkat ke Lembang (hhh….. never ending
KP). Tapi pengen nulis dikit, karena ada hal yang fantastik yang bisa dibagi
(buat saya, mungkin biasa-biasa aja buat ente-ente yg baca).

Mungkin rada out-of-date kali ya, saya baru aja nonton
film keren, Serendipity judulnya. [09:18 paused
> gak enak diliatin
fahrul]

[09:45 > Akhirnya setelah nelepon pembimbing KP, rencana ke Lembang dibatalkan
karena beliau ada waktunya besok. Perjalanan gw alihkan ke Comlabs dan ternyata
gw duduk sebelah temen gw, katanya kuliah jam 9 gak ada. Padahal gw kira gw
harus bolos lagi. Amazing coincidence!!!]

Ya…. serendipity, sebuah film yang sebenernya udah lama
keluar dan sering disebut-sebut temen. Ceritanya mmm…. simple kata fahrul,
tapi rumit kata gw. Ya lah…. klo gak rumit justru gak istimewa. Film ini
keren, karena ide ceritanya unik, dan desain cerita yang walopun gampang
ketebak (pasti happy ending) tapi tetep bisa membuat gw penasaran dan
menerka-nerka akhirnya.

Ini film tentang cinta-cintaan, tapi tetep kudu ditonton
karena emang unik. Dimulai dari suatu kejadian yang (bisa aja) cuma biasa-biasa
aja. Ada 2 orang yang sama-sama mau beli hadiah buat pacar masing-masing.
Tau-tau mereka memilih sarung tangan yang sama dan cuma ada satu-satunya di toko.
Mereka saling mengalah, tapi malah gak ada yang ngambil. Akhirnya sarung tangan
itu hampir di ambil sama pembeli lain. Dengan spontan mereka berkonspirasi
mendebat si pembeli tersebut dan Ia pun batal ngambil sarung tangan itu. Mulai
dari situ si Jonathan (cowo yang nyari hadiah) mulai ngegombal, intinya ngajak
kenalan sama cewek ini. Tapi si cewek ini kemudian nolak dan bilang klo mereka
emang “digariskan” bersama suatu saat mereka bakal ketemu lagi.

Akhirnya si cewek ini ngajak si jonathan ngetest prinsip
yang dia bilang ini. Dia minta jonathan nulis nama lengkap dan nomor teleponnya
diatas selembar uang kertas, trus duit itu dipake buat beli permen. “kalo kita
emang ditakdirin ketemu lagi, ntuh duit bakal sampe ke gw suatu saat.”, gitu
kata si cewek. Kemudian dia bilang ke jonathan bahwa dia akan menulis nama
lengkap dan teleponnnya di sebuah novel dan besoknya akan dia jual ke toko buku
loakan, trus dia ngomong “Kalo kita emang ditakdirin ketemu lagi, buku itu akan
nyampe ke kmu.”.

Kemudian dia jalan-jalan ke hotel yang lantainya
buaaaaanyak. Si Cewek minta Jonathan masuk ke lift yang berbeda dengannya, lalu
memilih lantai sesuai lantainya. Ternyata keduanya sama-sama memilih lantai
23….. tapi Unfortunately ada kejadian yang menyebabkan si John telat sampai
lantai tsb. Mereka gak ketemu lagi.

Berahun-tahun kemudian berbagai hal, termasuk Buku novel
bekas dan uang kertas tersebut mempertemukan mereka kembali. Ironisnya buku
novel itu ternyata ditemukan oleh tunangan jonathan yang (nyaris….) akan menikah
sehari setelahnya.

Ya… lagi iseng nonton. Emang sih ceritanya kyk gitu.
Tapi….. gak tau lah, gw jadi sempet mikir, rangkaian hal menakjubkan ky gitu
bener-bener nyata. Yang ngalamin gw tentunya…. hehehe [nyengir kuda “ON”

Kembali ke dunia nyata….. ada 2 kepanitiaan yg bakal gw
alamin 3 bulanan kedepan di “perhentian” gw setelah lengser dan eksodus dari kabinet. Semoga lancar
dan menakjubkan plus gw bisa konkret disini, soalnya disalah satunya gw jadi
ketua.

Kumpulan Confessiography

Sebuah tekad! atau nekat?

Perkenalkan, namaku Ardian Perdana Putra, seseorang yang biasa-biasa saja.

Aku gak pernah tahu kapan aku mulai sadar kalo aku hidup, yang pasti sekarang jelas akan berbeda ceritanya jika aku gak sadar tentang mengapa aku masih hidup.

Aku lahir bertahun-tahun yang lalu, 28 agustus 1983 di daerah Kampung Melayu, Jakarta timur. Saat itu orang tuaku masih numpang di rumah nenek, tetapi tak lama kemudian kami pindah ke kontrakan di daerah mampang, karena kantor ibuku, BATAN ada di daerah mampang prapatan.

Entah apakah ini pertama kalinya aku coba untuk menuliskan diary/kisah hidup. Tetapi seingat ku sejak SD sebenarnya keinginan itu pernah ada, tapi tidak pernah terlaksana. Memang keinginan itu tak kunjung terlaksana terpengaruh oleh karakter ku yang gampang bosan dan senang mencoba, jadi saat keinginan itu ada, kadang hanya terlaksana beberapa kali, lalu lupa. Bisa jadi keinginan itu juga belum aku pahami tujuannya sehingga tidak ada dorongan cukup kuat untuk membuatnya berlangsung lama. Cuma mungkin sekarang berbeda, karena aku punya harapan dan hasrat lain dari tulisan ini.

Aku memang belum pernah menuliskan “diary” secara harfiah. Kenyataannya ada sedikit jiwa ekspresif didiriku yang membuat aku punya dorongan kuat untuk menuangkan imajinasi, atau lintasan pikiran yang ada dikepalaku secara tiba-tiba. Jadi secara nonformal aku menuangkan “diary”ku dalam berbagai bentuk. Kadang coretan-coretan abstrak tertuang begitu saja tanpa bisa dipahami orang lain. Saat MTs dan SMU aku suka menggambar maka aku tuangkan dalam gambar, aku juga kadang menuangkannya dalam bentuk puisi.

Tetapi kadang aku juga tidak dapat menuangkannya kebentuk apapun. Biasanya itu terjadi jika aku sudah memendam dan mengolah imajinasi tersebut hingga begitu rumit diotakku. Mereka jadi sulit keluar dan hanya muncul potongan-potongannya saja. Makanya pemikiran ku kadang sulit diterima orang karena aku punya dunia sendiri dalam kepalaku.



5Apr07

Seberapa besarkah arti sebuah nama?

Hemmmmm…… lagi pengen kenalan. Sejak pertama ngisi blog kayaknya aku blom pernah bener-bener memperkenalkan diri. Ya…. Mungkin saatnya. Perkenalkan namaku Ardian Perdana Putra. Namaku ini ada ceritanya loh…. Aku lahir bulan agustus 1983 dalam kondisi prematur 8 bulan…..[“Another grey day-Maaya Sakamoto” ON]. Jadi seandainya normal, aku bakal lebih muda ya….. namanya bukan ardian dong, eh… jangan-jangan gw bakal dinamain Septian…. Ato sepdian (halah ngaco…. Becanda]. Nama depan ku ini yg unik….. AR adalah nama bokap (Aris), DI dari nama ibu (walopun ga pas-pas bgt siy, Dyah, kalo ini beneran kayaknya nama gw harusnya ditulis ARDYAN), AN itu singkatan dari Anak. Ya…. Tapi kata ibuku ini sih versi yang gak jelas kevalidannya. Yang pasti kita sama-sama tahu lah ya…. Maksud dari PERDANA PUTRA…. Paling duluan nongol.

Ngomong-ngomong aku gak punya nama keluarga lho….. aku sempet bingung waktu kecil. Apa lagi pas belajar bahasa inggris. Bingung, soalnya klo orang sono kan klo nama belakang itu biasanya nama keluarga. Ya gitu lah…..

Klo bicara soal nama kayanya bagus juga bicara soal panggilan dari SD ampe Kuliah… soalnya hampir pasti selalu ganti, dan herannya gak nyambung sama nama asli.

Panggilan di SD itu sebenernya standar…. ARDI aja, cuma terus nambah…. Gw pernah dipanggil “profesor” sama anak-anak, soalnya cita-cita gw dulu astronot dan Ilmuwan. Ya… SD gak banyak kesan…. Maklum pedalaman….(pedalaman depok), masa-masa gw gak jadi jagoan…. Jadi bulan-bulanan temen yang superior. Tapi mereka gak berkutik pas lulus dunks….. dengan NEM lumayan tinggi gw masuk SMP favorit waktu itu, temen2 gue harus nyari sekolah swasta. Beruntung juga, soalnya gak pernah nyangka bgt. Gimana nggak lha wong pas kelas tiga aja gw nyaris gak naik kelas.

Pas SMP, walo pun Cuma sebentar (1 tahun) tapi kenangannya lumayan, terutama cinta monyetnya. Di kelas gw, 1.2 gw dipanggil Mpe… karena sipit…. Lengkapnya Mpe Tong Seng. Gw ngamuk sebenernya, tapi apa daya, tetep aja anak2 manggil gw kayak gitu. Temen-temen gw udah mulai kenal cimeng, BK ato minimal rokok. Gw? Gak usah diceritain lah… Tiba-tiba masa2 yang sebentar itu putus…. Gw masuk pesantren.

Dipesantren gw dapet panggilan baru lagi, PePe. Tahun pertama, gw masuk kamar 12 (dganti nama jadi Hudzaifah Ibnu Yaman @ asrama Khandaq). Kamar Hudzaifah dikenal sebagai kamar “Kandang Macan”. Gak ada senior yang cukup sabar untuk ngurus kamar itu. Satu per satu berguguran digantikan pengurus baru. Bahkan Kak Addin angkatan pertama MA(Gw angkatan III MTs) yang paling disegani sekalipun akhirnya gak dikamar itu lagi. Kamar itu kacrut bukan maen lah….. hari-hari pertama aja gw langsung ngajak ribut salah satu preman kamar itu. Kris… dia akhirnya gak lama di pesantren, keluar barengan sama sodaranya Mustofa abis kena kasus kemasukan jin yang bikin heboh satu ma’had.

Cerita kebandelan gw cuma beberapa orang yang tahu. Jadi ustad-ustad dipondok masih nganggep gw santri yg biasa-biasa aja. Paling yg tau sisi gelap gw Cuma Ust. Alm. Dadang Sa’dan. Gw kadang suka kabur dari pondok bukan pas waktunya izin. Aturan di pondok, boleh izin Cuma 2 minggu sekali di hari jumat(hari libur resminya pesantren). Shift izinnya ikhwan sama akhwat beda jum’at. Tapi tetep aja, gw denger sekarang santri lebih bandel. Dengan adanya HP, santri Ikhwan dan akhwat ada yg bisa janjian untuk ketemu dikota, pacaran. Kalo zaman gw itu mah hal langka, apalagi sampe pacaran, santri paling bandel aja ga bisa. Biasanya gw ke kota kuningan jalan-jalan, belanja, nonton dll.

Panggilan Pepe bertahan sampai tahun terakhir…. Masa-masa penuh suka-duka, masa paling soleh sekaligus paling brandalan….. Gw Bertahan di 5 besar mulai kelas 2 sampai 4(1-3 SMP normal, tahun pertama tahap I’dad). Semua karena gw deket dan sobatan banget sama Hidayat, Yayat, Zulfahmi dll yang pinter dan soleh. Gw banyak ngikutin cara belajar mereka (terutama pas ujian) dan karena daya inget gw yg lumayan kenceng, dalam semalam belajar, materi secaturwulan gw bisa kuasain diluar kepala. Akhirnya pas ujian gw bisa sedikiiiiit di bawah level mereka. Kebetulan gak susah2 amat, rata-rata materi hafalan dalam bahasa arab. Ditunjang dengan pengetahuan umum gw yang lebih lumayan membuat nilai gw kedongkrak. Jadi klo terima raport (ada 2 macem raport, Ma’had dan MTs/Depag) gw kalah di raport ma’had, tapi unggul di raport Depag.

Hingga akhir masa-masa pesantren gw lumayan naik pesat, dan akhirnya lulus dengan NEM terbaik ke-3 di Pesantren. Aku yang emang sejak kelas 3 udah gak tahan dengan aturan yang ketat di pondok dan memang ingin melanjutkan ke sekolah umum untuk mengejar PTN. Setelah diskusi yang berbelit-belit akhirnya aku direstui (terutama Ibuku, Ayah dari awal gak setuju aku masuk pesantren) dan boleh pindah dengan “beberapa syarat”.

Kemudian masuklah aku ke SMUN I Serpong (Setelah sempat tes di Insan Cendikia, lulus sih 20 besar, sayangnya biayanya membuat ku mengurungkan diri). Tahun awal diwarnai jet-lag…. dari pesantren yang homogen ke SMU yang plural dan Heterogen. Tapi mata ku ternyata cukup pintar beradaptasi, dan kembali cinta monyet mengisi hari-hari SMU. Cuma gw mah keitung cupu bgt lah. Gw cuma bisa jadi secret admirer. Udah, mentok!! Lebih dari itu cuma sekali gw nyatain “hal berbau monyet” itu, pas gw mau hijrah ke bandung sebelum naik kereta (gariiiiing……).

Yang gak gw sangka-sangka, tahun pertama begitu gemilang buat gw. Gw gak pernah seumur-umur mimpi jadi ranking I, dan ternyata kejadian dong…. Hattrick!! Tiga kali berturut-turut di kelas I. Padahal cawu 3 gw kecelakaan, beberapa hari menjelang ujian Cawu gw cedera dari basket, ujung-ujungnya tangan kanan gw patah dan gw harus ujian dengan tangan kiri….. yah…. Harus diakui, rada-rada sedikit ketolong nilai “kasih sayang”. Tapi eit… jangan salah nilai gw kedongkrak gak dateng dengan sendirinya ya…. Ulangan harian gw lumayan, yang bikin nilai gw ketolong.

Balik lagi kesoal panggilan…. Gara-gara indrie, temen duduk sebarisan pas kelas I, gw sempet nyaris dipanggil Firaun…. Gara-garanya dia ngliat gambar patung firaun di buku sejarah, dan katanya sih, mirip gw… Ting..tong… tau-tau dia teriak keliling kelas… dan efeknya sampe beberapa minggu gw tetep dipanggil Firaun. Tapi kemudian gw bilang keanak-anak, Firaun kurang keren…. gw tawarin “Pharaoh” sebagai penggantinya, untungnya anak-anak mau aja…. Akhirnya mulailah 3 tahun gw di SMU dengan panggilan baru…

Herannya ternyata terjadi juga distorsi, naik kelas berarti ganti temen. Panggilan itu (Pharaoh) pun akhirnya berevolusi…(ciee….. Huekkk…). Panggilan itu ditulis dengan bermacam madzhab…. Kadang-kadang Farao, parau, Varau dll. Ujung-ujungnya gw resmiin panggilan itu jadi tinggal 3huruf: RAO!! Klo tandatangan unofficial A-nya gw balik. Sampe sekarang, panggilan RAO masih tetep dipake di APRES. Anak-anak apres gak pada tahu nama gw Ardian, mreka taunya RAO.

Cerita Tentang Vie

Tiba-tiba saja teringat tentang beberapa tahun yang lalu. Saat aku baru saja kuliah ke Bandung. Cerita yang untukku sangat konyol walaupun bisa jadi biasa saja buat kalian. Cerita peninggalan jaman SMU ini, entah mengapa tiba-tiba muncul kembali. Ceritanya dimulai sekitar 6,5 tahun yang lalu. Juli 2000, masa-masa pertamaku melihat dunia luar setelah selama 4 tahun belajar di pesantren.

Pure Jail, begitulah angkatan atas menyebut pesantren kami. Di pesantren, hubungan antar lawan jenis nyaris tidak ada. Kelas kami dipisah, sehingga tidak terjadi kontak sama sekali antara santri putra dan putri. Segala aturan yang diberlakukan pun dibuat untuk memastikan hal itu terjadi, walaupun sebenarnya ada juga yang bandel dan melanggar.Tapi resikonya adalah siap-siap untuk dibotak atau dikeluarkan. Fenomena ”cinta monyet” santri menjadi warna tersendiri yang menjadi bumbu dari kehidupan dibalik pagar pesantren.

Empat tahun dipesantren membentukku menjadi figur yang dingin kepada lawan jenis. Saat memutuskan pindah sekolah selepas MTs agak terjadi ”jet lag”, aku kikuk menghadapi teman wanita di sekolah baruku. Islam memang mengatur masalah hubungan lawan jenis dan batas-batasnya, dan aku menjadikan sikap ku itu sebagai prinsip yang harus ku pegang. Hal ini kusadari sebagai sesuatu yang pantas ku syukuri, karena hingga kini aku rasa aku pantas berbangga dengan rekor ”tidak pernah pacaran” yang tetap ku jaga.

Namun begitu, pengaruh lingkungan ternyata begitu kuat untuk mengikis sedikit demi sedikit prinsip hasil gemblengan bertahun-tahun di pesantren. Aku mulai bersikap ”adaptif dan reseptif” terhadap nilai-nilai dan kultur anak-anak sepantaran ku (walaupun sebenarnya aku lebih tua dua angkatan seharusnya). Aku mulai belajar gitar, dengan gitar butut peninggalan Alm. Om ku. Budaya pop sedikit banyak mempengaruhi, walaupun aku cenderung selektif juga. Bagai manapun aku masih punya pertahanan diri untuk tidak meniru semuanya.

Hari pertama sekolah, seperti tradisi yang biasa ada, MOS berjalan dengan sangat garing. Aku tidak terkesan sedikitpun dengan acara ini, karena aku terbiasa kabur dan sembunyi jika ada acara baris-berbaris semacam ini saat di pesantren. Tetapi tetap saja ada yang masih dapat kunikmati, jadi tidak sepenuhnya MOS menjadi mimpi buruk. Teteh pendamping kelasku -sebut saja Rani-, kelas 2, berjilbab, anak Paskibra, begitu ceria dan gak bisa diam (saat aku menulis kisah ini, aku baru sadar kalau dia mirip seorang seniorku di Kampus yang begitu ”bercahaya”). Selain itu, ada seorang siswi baru dibarisan yang menarik perhatian ku. Vie, sebut saja begitu. Roknya pendek, diatas lutut membuat seragamnya lebih mencolok dibanding siswi lain. Ia seorang muslim namun sekolah di SMP katolik, membuatnya memiliki kultur yang sedikit asing buatku dibandingkan teman yang lain.

Alkisah, selesailah hari-hari nan aneh itu dan sekolah pun dimulai. Aku mulai berkenalan dengan beberapa orang. Aku memilih duduk didepan, barisan kedua dari meja guru dengan teman sebangkuku Tora, seorang batak muslim yang orang tuanya adalah mualaf. Di belakang meja ku ada Indrie dan Yuli, dua cewek ini ramenya minta ampun. Kami berempat tanpa sadar menjadi tim yang klop. Berbagai tugas kelompok sekolah kami kerjakan dengan formasi tim yang hampir selalu sama. Akhirnya kami menjadi seperti sebuah geng yang hampir setiap waktu bercanda. Diluar itu semua, aku menjadi ”secret admirer” dari Vie, yang duduk di baris ke 4 dekat jendela.

Entah mana yang lebih berpengaruh, kedekatan ku dengan geng ku atau karena keinginan ku untuk terlihat menonjol dihadapan Vie membuat ku bergitu menikmati belajar, walau untuk ukuran anak-anak dikelas aku termasuk salahsatu yang paling santai. Namun, toh tanpa usaha dan target yang muluk-muluk, ternyata aku rangking pertama di Cawu 1 itu. Hal ini untukku dan orang tuaku adalah hal yang mengagetkan. Jika masuk 5 besar aku masih tidak terlalu kaget, karena hal itu sudah tradisi saat di pesantren. Tapi untuk jadi juara kelas, aku bahkan tidak berani bermimpi.

Ada satu kegemaran baru ku saat SMU, menggambar, terutama komik. Saat kelas tiga MTs sebenarnya hoby ini mulai ada. Awalnya aku suka menggambar Conan, tetapi lama-lama aku memiliki style ngomik sendiri. Saat kelas satu ini aku mulai sedikit banyak meng-improve skill komikku. Aku pun mulai membuat komik-komik pendek, dan entah mengapa aku memasukkan tokoh Vie didalam komikku. Aku memberinya nama ”Tiara” disana, namun karena iseng saja maka komik itu hanya jadi dua scene. Selebihnya aku kesulitan untuk membuat cerita dan cenderung tidak fokus sehingga ada beberapa kerangka cerita yang muncul dibenakku, tetapi tidak satupun kulanjutkan jadi cerita yang utuh. Sampai sekarang, pengembangan cerita tetap menjadi kelemahanku. Aku malah lebih suka menguatkan teknik dengan gambaran-gambaran spontan yang memenuhi buku catatan ku disekolah.

Ada lagi hobby lain yang berkembang, berpuisi. Entah kesambet setan apa, aku jadi suka corat-coret puisi di buku catatan. Hingga kini beberapa diantaranya masih rapi tersimpan dikamar kost ku. Yah, bukan puisi Chairil Anwar atau Taufik Ismail, hanya coretan kata seorang siswa kampungan yang tenggelam dalam kegundahan cinta monyet. Kadang aku menuangkan fenomena-fenomena yang kulihat di sekitarku dalam rangkaian kata yang implisit. Puisi tentang ”dia” pun tak luput ku buat, bahkan aku pernah tuangkan dalam lagu dengan judul namanya.

Hasratku untuk eksist dikelas, semakin meninggi. Aku tidak puas hanya sekedar jadi ranking satu saja. Dari sanalah aku mengenal basket. Awalnya hanya karena basket masuk dalam mata pelajaran olah raga saja. Namun aku – yang awalnya mendribble pun gak bisa – tiba-tiba saja jadi begitu cinta dengan basket dengan support yang kudapatkan dari rekan-rekanku.

Rekan-rekanku yang cowok rata-rata senang olah raga apapun. Sedangkan aku, sejak dulu aku lemah dengan olah raga. Walaupun di pesantren lari pagi adalah ”menu rutin” dua kali dalam sepekan, aku lebih sering kabur atau kadang memotong jalan, karena bagiku jarak yang kami tempuh sangat jauh dan aku selalu tertinggal. Saat aku mulai mengenal basket di SMU ini aku sebenarnya sangat malu, karena aku tahu kalau rata-rata anak SMU saat itu pasti bisa basket. Namun aku bersyukur bahwa teman sekelasku tidak merendahkanku, bahkan bereka begitu besar memberikan semangat dan dukungan. Aku banyak belajar teknik-teknik basket dari interaksiku dengan anak kelasku ini. Saat itu aku jadi begitu mencintai basket, begitu haus akan semangat untuk bisa dan mahir dalam olahraga ini.

Ternyata aku tidak ditempatkan dikelas yang salah. Karena ternyata kelasku menjadi kelas yang paling maniak basket. Diawali dengan sebuah inisiatif dari beberapa rekan ku (ada Leo, James, Fajar, Ferry, Liga dll), kami melakukan latihan mandiri di lapangan ITI atau Puspiptek sehabis jam olahraga. Berawal dari sana, entah dimulai dari siapa intensitas permainan basket kami tiba-tiba menjadi sangat tinggi. Dengan adanya rekan yang rutin membawa bola, kami jadi begitu betah di sekolah. Tiba-tiba saja menjadi sebuah trend, bahwa lapangan basket sekolah yang biasanya sepi kecuali saat jam Olah raga, tiba-tiba saja selalu ramai dengan basket. Hal yang perlu di garis bawahi adalah, kelas kamilah pelopornya.

Tiba-tiba saja kultur kami anak kelas satu berubah, tiada hari tanpa basket. Tidak peduli pagi sebelum kami masuk kelas (kelas 1 masuk siang) atau tengah hari bolong sebelum masuk, saat istirahat, saat jam pulang bahkan saat ada jam kosong di kelas, kami manfaatkan sebesar-besarnya untuk kepentingan BASKET. Secara spontan anak-anak kelas lain ikut turun dan bergabung, sampai-sampai para guru kesulitan untuk melarangan spontanitas anak-anak untuk tidak turun ke lapangan. Kenangan kelas satu ini begitu indah, sayang akhirnya menjadi mimpi yang sedikit buruk buat ku.

Hari itu adalah hari terakhir pertemuan olahraga sebelum ujian caturwulan 3. Seminggu lagi ujian akan dimulai. Seperti biasa setelah sesi wajib pengambilan nilai, waktu yang tersisa kami manfaatkan untuk bermain dilapangan. Awalnya hanya adu three point aja, tapi kemudian kami memutuskan main setengah lapangan. Awalnya aku agak enggan untuk bergabung, tapi kemudian aku ikut. Setelah sekian lama main, saat aku coba memblok sebuah tembakan, Ferry menabrakku gak sengaja. Keseimbangan ku hilang dan jatuh berguling beberapa kali. Aku, yang mengira itu hanya jatuh biasa saja coba untuk bangkit, tetapi saat kuangkat tangan kananku….. tangan ku menggantung tidak bergerak. Aku tiba-tiba saja seperti melihat sekelilingku dalam mimpi, kesadaranku hampir hilang, tapi aku segera tersadar…. tangan ku patah…..

Beberapa rekan segera menolong, tangan kananku segera ditopangkan ditangan kiriku. Saat itu tidak terlalu terasa sakit, walaupun sedikit ngilu. Apa yang kurasakan lebih karena trauma pada kejadian yang sama sekali tidak ku duga. Sekilas aku melihat Vie memandang ketakutan dan menutup mata saat ferry membawaku ke guru Olahraga yang sedang bicara pada siswi kelasku.

Aku segera dibawa ke ke klinik Puspitek untuk mendapatkan penanganan P3K. Wali kelasku segera menjemput orangtuaku kerumah. Segalanya jadi serba panik. Indrie, Tora, dan Yuli menyusulku ke klinik. Setelah orangtua ku datang, aku dibawa ke RS Fatmawati.

Aku agak merasa bersalah kepada orangtuaku walaupun ini adalah suatu kecelakaan, karena mereka harus mengeluarkan biaya yang cukup besar untuk pengobatan ku ini.Untunglah kami sedikit terbantu dengan adanya askes, karena ibuku pegawai negeri. Ada dua opsi yang ditawarkan dokter saat itu, menggunakan gips dengan resiko tulang tersambung tidak lurus seperti semula serta recovery yang cukup lama (3-7 bulan) atau operasi pasang pen (aku sampai sekarang gak tau gimana nyebutnya), yang mahal tetapi hasilnya lebih terjamin serta recovery yang cepat. Akhirnya aku dan orangtua ku memilih operasi, karena kami tak ingin aku cuti sekolah, dan aku pun tidak mau berlama-lama jauh dari Vie.

Aku cukup betah dirumah sakit, tetapi aku juga harus sadar jika semakin lama aku dirumah sakit maka semakin besar biaya yang ditanggung oleh orang tuaku. Akhirnya, setelah aku dioperasi, tiga hari kemudian aku langsung pulang. Dua hari istirahat dirumah, setelah itu aku ke sekolah, karena harus mengejar ujian yang sudah 3 hari berjalan. Tetapi sebenarnya aku tidak ada persiapan samasekali.

Ujian terlihat begitu berat untukku, apalagi tangan kananku belum bisa digerakkan sehingga satu-satunya opsi adalah aku ujian dengan tangan kiri. Padahal aku sama sekali belum pernah belajar nulis kidal. Terbayang olehku nilai yang akan keluar akan seperti apa anjloknya. Ujian bagiku sudah seperti hanya formalitas saja, sekedar menggugurkan kewajiban sebagai siswa.

Tetapi kekhawatiranku tidak terbukti, ternyata guru-guru seperti kasihan dan memberiku nilai yang cukup baik. Akhirnya aku masih menjadi juara kelas, walaupun sedikit kurang puas karena nilaiku bukan murni hasil kemampuanku.

Aku kembali bertemu indrie dan kawan ku dikelas, hal ini membangkitkan semangatku lagi. Dari rekan-rekanku aku dengar bahwa setelah aku kecelakaan, basket dilarang disekolah ku, terutama saat jam sekolah. Hal yang sama sekali tidak kami harapkan. Saat itu salah satu yang harapkan adalah segera sembuh dan kembali ke lapangan. AKU KANGEN SAMA BASKET….

Juli 2001…. Gak kerasa sudah satu tahun aku di sekolah ini. Tiba-tiba saja aku ingat bahwa dulu, aku hampir saja masuk sebuah sekolah asrama lagi. Insan cendikia, satu-satunya saingan SMU ku di kecamatan. Mereka telah terkenal, melanglang buana diberbagai kompetisi nasional. Sebuah sekolah favorit yang didirikan oleh Habibie.

Dulu, sekolah ini memberikan beasiswa bagi seluruh siswanya, setelah Habibie turun dari pemerintahan beasiswa itu ditarik oleh pemerintah. Aku adalah angkatan yang kena getahnya. Beasiswa hanya diberikan pada 10 orang terbaik saat seleksi, dan aku tidak termasuk didalamnya.

Akhirnya harapan ku untuk masuk sekolah unggulan pupus, karena biaya masuk saat itu 7,5 juta. Angka yang gak kebayang buat keluarga kami yang setiap lebaran harus berpikir dua kali untuk mudik ke Semarang. Tetapi sebenarnya keputusan untuk tidak masuk ke sekolah itu lebih merupakan keputusan yang diserahkan orangtuaku padaku. Aku memilih untuk tidak masuk kesana, karena bagiku kulturnya terlihat asing dan terlalu mewah untukku.

Karena itulah aku memutuskan masuk ke SMU tetangga ini. Satu harapan yang aku pernah tetapkan, aku memang tidak masuk sekolah favorit, tapi aku akan jadi orang yang memfavoritkan sekolah ini. Sesuatu yang awalnya hanya mimpi belaka, tiba-tiba saja menjadi kenyataan!

Kelas satu adalah salah satu masa paling bahagia di SMU. Saat aku masuk kelas dua, formasi kelas berubah total. Hanya ada 2-3 orang yang berasal dari kelasku dulu plus beberapa yang kukenal di kelas lain. Sisanya, benar-benar teman baru untukku. Situasi kelas terasa sekali berpengaruh pada semangat belajarku. Aku pisah kelas dengan Vie.

Aku duduk dengan David seorang protestan yang taat. Cita-citanya adalah menjadi pendeta. Kami duduk dekat jendela yang menghadap ke depan kelas. Kami duduk bergantian di bangku pojok bergiliran setiap minggunya. Hehe, sebenarnya ini sudah menjadi strategiku untuk tetap bisa melihat Vie yang letak kelasnya menyiku dengan kelasku.

Saat itu aku rasakan semangat belajarku makin menurun, ditambah lagi beberapa juara kelas ada di kelasku. Aku semakin larut dalam hoby menggambarku. Belajar gitar dan membuat lagu juga menyita fokus belajarku. Akhirnya efeknya pada cawu 1 aku anjlok menjadi ranking 5. Aku sedikit shock juga, karena sudah mulai terbiasa masuk ”satu besar”.

Di akhir cawu satu ini ada seleksi olimpiade sains. Karena nilai ku yang ”cukup” anjlok aku sebenarnya nyaris tidak diperhitungkan. Tapi aku mengajukan diri karena untungnya syaratnya minimal masuk 5 besar. Alhamdulillah, nyaris saja…..

Saat para jawara mengejar pelajaran Fisika, Kimia dan Matematika, aku lebih memilih ikut seleksi di biologi. Padahal aku sebenarnya tidak terlalu cinta dengan pelajaran ini. Yang aku senangi dari biologi hanya karena ada aspek sejarah dan banyaknya nama latin (sesuatu yang kadang membuat orang lain muntah-muntah mengingatnya, dasar aneh ya aku…).

Ternyata hal ini jadi berkah tersendiri untuk ku. Karena ternyata aku nyaris tanpa lawan dalam seleksi ini, dan otomatis aku melenggang bebas menjadi wakil sekolah. One step ahead coy…..!!!

Keuntungan yang ku peroleh pada tahun itu adalah SMU ku mendapat jatah undangan seleksi olimpiade dua kali. Satu ikut seleksi wilayah Jabotabek di SMU 70, dan satu lagi seleksi Kabupaten di SMU Insan cendekia. Banyak kekacrutan yang kualami di seleksi ini.

Saat di Jabotabek, kami nyaris tidak ada target, karena tingkat persaingannya sudah langsung selevel propinsi. Aku sih menikmati jalan-jalannya saja, maklum orang udik. Lagipula aku terhitung cuma ”anak bawang” karena tumpuan terbesarnya saat itu adalah kelas 3. Akhirnya memang kami pulang tanpa hasil sama sekali, selain sekotak KFC dan name tag (kalo udah gini, yang ada adalah food oriented).

Persiapan untuk seleksi kabupaten pun benar-benar ala kadarnya saja. Bahkan aku tiba ditempat seleksi telat agak lama. Untungnya dari soal bahan latihan yang kuperoleh ternyata sebagiannya keluar lagi, bahkan sama persis(ini bukti kekacrutan sistem dan kualitas pendidikan kita). Alhasil aku melenggang lolos ke tingkat propinsi bersama dua orang anak Insan cendikia dan 2 anak dari kecamatan lainnya.

Seleksi dilakukan di SMU I Tangerang, sebuah sekolah yang letaknya terpencil, walaupun katanya masuk kodya tangerang. Ada kenangan buruk yang kuperoleh di seleksi propinsi ini. Aku datang ke ruang seleksi (sekali lagi) dalam keadaan terlambat, tetapi tidak terlalu masalah karena sekalilagi, soal yang digunakan dalam seleksi ini ternyata diambil dari Soal olimpiade internasional tahun sebelumnya, dan aku sudah menggunakan soal ini saat latihan soal di sekolah. Alhasil, setelah dua sesi test, aku keluar dan bersiap untuk pulang.

Aku sempat berkenalan dengan anak-anak IC, salah satunya adalah anak guru pembimbing olimpiade ku, Bu Wida. Yang lain ada Ferta, cewek berjilbab yang gak bisa diam dan cukup rame. Ibu guru pendamping dari insan cendikia mengajakku untuk pulang bareng mobil mereka. Tapi tawaran itu kutolak karena guruku pasti sedang menunggu diluar. Dan mereka akhirnya pulang lebih dulu.

Kekacrutan terjadi disini, guruku dan mobil pinjamannya tidak nampak sedikitpun. Setelah celingak-celinguk lama pun tetap tidak ada tanda-tanda kemunculannya. Tiba-tiba saja aku panik dalam hati(ada ya, panik dalam hati?). Apa jangan-jangan aku ditinggal pulang? Atau jangan-jangan guru IC mengajakku pulang karena dititipi oleh guruku? Tempat yang asing membuatku serba salah, malu bertanya dan sesat dijalan (naon deui siah…. kayak pepatah aja).

Tapi aku coba berpikir sedikit rasional. Hampir tak mungkin guruku meninggalkan ku begitu saja. Masak ”duta Sekolah” dibiarkan nangkring seperti anak hilang gini? Dengan segala keberanian yang tersisa aku beranikan bertanya pada seorang guru disana. Awalnya beliau tidak tahu, tetapi kemudian salah satu rekan gurunya mengatakan, guruku dan supir mobil itu sedang ke bengkel karena mobil kami tiba-tiba saja rusak. Akhirnya dengan sangat tidak nyaman aku mennunggu selama beberapa jam. Setelah sekian lama menunggu guruku datang juga. Aku yang jengkel hanya bisa menggerutu dalam hati. Aku tidak makan siang hari itu….!! aku pulang kerumah masih dalam keadaan dongkol.

Hasil seleksi propinsi kali ini tak sabar kutunggu. Beberapa hari kutanyakan kepada guruku. Tetapi setelah lebih dari sebulan tak kunjung juga ada beritanya.Akhirnya hasil seleksi yang kuharapkan itu kulupakan begitu saja. Aku kembali ”sibuk” dengan komik dan gitar butut ku lagi.

Tak terasa hampir setahun aku di kelas dua. Ujian pamungkas tahun ini telah didepan mata. Hasil ujianku akhir tahun ini tidak terlalu memuaskan. Aku masih saja berada di peringkat 5 besar. Olimpiade tidak pernah terlintas lagi dipikiranku, seolah-olah hal tersebut tidak pernah terjadi di kehidupanku. Yah… ternyata petualanganku di Olimpiade sains mungkin memang harus berakhir di propinsi.

Aku tetaplah aku yang dikenal biasa-biasa saja, masih seorang ardian yang sering lupa mengerjakan PR, nyontek tugas sekolah, sering keluyuran setelah pulang sekolah, rajin membaca komik, yah… itulah aku. Tapi ada satu prinsip yang selalu aku pegang, bahwa walaupun aku seperti itu buatku HARAM untuk mencontek saat ujian. Kenapa? Karena bagiku PR, tugas, latihan soal hanyalah sebuah sarana latihan dan menyerap wawasan. Ujian yang sebenarnya bagiku adalah saat Ulangan harian dan Ulangan Umum. Lagipula hal ini didukung sifat ku yang agak sedikit sulit percaya orang. Jadi, dari pengalaman nyontek yang pernah kulakukan, saat aku lihat jawaban orang lain aku lebih sering tidak percaya akan jawaban orang tersebut, dan yakin jawaban ku pasti lebih baik. So, percuma saja kan nyontek?

Akhirnya, masa kelas dua berakhir begitu saja. Tetapi, sepertinya sayang jika aku gak cerita tentang sisi selain akademik ku. Sebenarnya aku pernah punya keinginan untuk aktif di OSIS, tapi sepertinya sulit untuk bergabung, karena aku tidak tahu kemana harus memulainya. Tapi secara gak sengaja ternyata aku terperosok ke organisasi yang lain, yang sama sekali tidak terpikirkan sebelumnya. Agak aneh juga ya, kok aku bisa masuk koperasi siswa SMU. Berawal disuatu jam pelajaran saat kelas satu, saat itu sedikit boring. Tiba-tiba saja ada beberapa siswa senior yang meminta izin masuk, untuk roadshow. Dan akhirnya mereka mempresentasikan tentang koperasi siswa. Dipresentasi mereka disebutkan bahwa ekskul ini adalah wahana belajar masalah pembukuan, akuntansi, dan ekonomi. ”Mmm… not bad, sepertinya bisa dicoba.” begitu pikir ku. Saat ditawarkan untuk mengisi form bagi yang ingin mendaftar, aku mengajukan diri.

Aku sempat pernah menyesal suatu ketika, yaitu waktu OSPEK/pelantikan ekskul ini. Pusing juga, memang tradisi dan kultur SMU yang masih kekanak-kanakan membuat prosesi perpeloncoan seakan wajib ada setiap tahun. Tapi, ada baiknya juga, karena ternyata memang ada suatu pengikatan komitmen yang terbangun. Tapi aku tidak suka diintimidasi!! Di pesantren aku termasuk tipe pemberontak…. tidak ada istilah takluk dengan peraturan…. dan sekarang ada yang sok superior dari ku…. rasanya sangat tidak enak sekali. Untungnya hal itu hanya terjadi sekali saja.

Setelah dilantik, kami mulai berkenalan dengan koperasi siswa yang sebenarnya. Kopsis kami ternyata pernah menjadi kopsis prototipe bagi daerah tangerang, dan merupakan koperasi siswa terbaik didaerah ini. Tapi ”baik” yang dimaksud ternyata tidak seperti yang ku kira. Ternyata koperasi ini disebut koperasi siswa karena dikelola oleh siswa. Tetapi secara permodalan, ini sebenarnya murni dari dan untuk guru. Satu-satunya yang bisa jadi nilai lebih adalah kita bisa belajar disini…. belajar jadi penjaga koperasi… cape deh.

Dengan berjalannya waktu, pengurus yang melantikku akhirnya harus memasuki masa kelas tiga yang sibuk persiapan UAN/UAS. Maka tibalah saat kami kelas dua didorong untuk maju mengambilalih kepengurusan. Di suatu siang diadakan musyawarah anggota untuk suksesi, yang “dipaksa” maju saat itu ada 3 orang, yaitu aku, Agus ”tenjo” dan cewe(hadoooh….gw lupa namanya).

Dari prosesi yang garing itu, akhirnya terpilihlah si cewek sebagai ketua, sedangkan untuk wakil ketua aku lah yang terpilih. Task pertama kami adalah, melakukan OSPEK bagi para anggota baru (sejarah kembali berulang…..). Tapi ada satu hal yang tidak ingin aku lakukan, yaitu bersikap seperti seniorku dulu. Aku ingin menjadi senior yang baik dan bisa berbagi sesuatu pada rekan-rekan seaktivitasku itu.

Singkat cerita, datanglah hari yang ditentukan. Kami akan melakukan proses pelantikan komplek Puspiptek. Disana terjadi beberapa insiden, salah satunya adalah saat ada peserta yang roknya sobek di bagian paha (kebayang gak paniknya anak cewek kalo kondisinya seperti itu?).

———————————————————————————————

Bandung

Gak pernah sedikit pun terbayang bahwa aku akan kuliah dibandung. Saat awal masuk SMU sebenarnya justru aku ingin masuk UI jurusan fisika. Ya… terpengaruh kedua orangtuaku yang juga berasal dari fisika UI, bahkan mereka dipertemukan hingga menjadi keluarga berawal dari kampus Salemba.

Aku mungkin masuk dalam tipe pemikiran ekstrim kiri, atau orang yang mudah terhanyut dalam romantisme nostalgia masa lalu. Hal ini membuat aku cenderung mudah memngingat hal berbau sejarah. Dalam kehidupan pribadiku pengaruhnya terasa seperti dorongan untuk bisa mengulang masa lalu yang berkesan. Ingin mengulang kejayaan sejarah yang telah lewat.

Begitu juga dengan bagaimana aku bisa tiba disini, dibandung, di ITB. Pertengahan akhir 2002, berbagai bentuk ketidak sengajaan menghantarkan aku ke Olimpiade Sains Nasional di Jogja. Tidak pernah terlintas dalam pikiranku, apalagi bermimpi bisa membawa sekolahku ketingkat Nasional seperti ini. Bukan hanya sebagai wakil sekolah, aku adalah wakil Propinsi Banten….. Mimpi apa aku saat itu….

Singkat cerita, tahap nasional mengantarkan aku masuk peringkat 30 besar dan masuk pembinaan khusus untuk Timnas IBO2003. Tapi dasar gak punya mental juara… kemenangan itu membuatku lupa daratan. Aku tidak kemudian menjadi sombong didepan temanku disekolah, tetapi menjadi over pede dan terlalu santai mempersiapkan training di Bandung itu. Bukannya bersiap memperdalam materi, aku lebih sibuk mengurus hal lain seperti akan bawa barang apa saja aku ke bandung. Tetapi, kalo boleh sedikit membela diri, dengan kondisi yang ada disekolahku, hal itu adalah yang paling maksimal yang bisa ku berikan buat sekolah.

Bandung, November 2002. Sebuah surat tiba ke sekolah, aku berangkat kebandung untuk pelatihan. Hotel “Sanira” di W.R. Supratman adalah tujuan pertamaku.Sebuah hotel kelas melati, cukup kecil dan telihat sepi pada hari-hari kerja. Hotel ini menjadi base camp tim IBO, karena P3G yang biasanya dipakai telah ada yang menggunakan. Hotel ini, dan juga rekan-rekan di 30-besar meninggalkan kenangan manis, konyol, suka duka yang terkumpul jadi satu.

Aku ingat, sebuah “Cinlok” yang tiba-tiba saja ada. Seperti bisa dibayangkan, untuk tipe “manusia pembelajar” seperti anak IBO, penampilan dan tampang sebenarnya gak ada yang “cling” sekali. Semua biasa saja, tapi herannya aku tertarik dengan seorang siswi asal Bali. Sebut saja “M”, ini adalah tahun keduanya di pelatihan nasional. Bahkan tahun lalu ia masuk tahap 12 besar selama 2 bulan. Tapi aku tidak pernah mengatakan apapun soal itu. Seperti biasa aku simpan begitu saja.

Hari-hari pertama di pelatihan tidak terlalu berkesan. Masih dapat dikatakan ada nuansa “jaim” diantara anak-anak. Tetapi perlahan tapi pasti ke-jaim-an itu hilang, dan berganti berbagai kenangan konyol yang begitu membekas hingga berbulan-bulan kemudian.

Ada Wiarta (sekarang TI ITB’03), “pak lurah”-nya pelatihan. Orangnya cukup santai, logat kental khas bali menjadi ciri yang mudah dikenali. Sifat kepemimpinan dan ke-kakak-annya memang cukup menonjol.

Ada Mulyono, peserta termuda (baru kelas dua) yang cerdas tetapi juga lucu dengan logat khasnya yang “medok” serta tingkah laku “Cunihin”(ganjen)nya. Ia dengan tanpa berdosa menyatakan “cintanya” pada “M”, dan menjadi bahan tertawaan anak-anak selama pelatihan. Juga insiden kamar….(berapa ya lupa, kalo gak salah 112).

Pada suatu pagi Mul sedang belajar di beranda lantai dua, tiba-tiba saja dari arah belakang muncul sesosok wanita berselimut datang dan tanpa basa-basi menarik buku Campbell (“kitab suci” peserta IBO indonesia). Secara spontan Mul berteriak, mengundang siswa lain datang. Mul berhasir mempertahankan bukunya, si wanita masuk kekamarnya. Tetapi malang, selimutnya melorot sebelum berhasil masuk, ternyata ia telanjang. Mul menangis terisak isak karena ketakutan. Aku yang menjadi saksi mata ikut “diinterogasi” anak-anak yang tidak tahu persis kejadiannya. Yah, apa yang sebenarnya terjadi mudah ditebak, hotel melati macam itu memang sering digunakan oleh orang-orang mesum. Tetapi gak sedikitpun disangka-sangka ada kejadian seperti ini.

Kembali ke mengapa aku kuliah dibandung, kenangan-kenangan macam itu terakumulasi. Hasilnya adalah pada hari-hari akhir pelatihan, dengan harap-harap cemas yang dag-dig-dug aku mulai merasa tidak ingin kehilangan masa-masa seperti ini. Aku jadi terdorong untuk dapat masuk ke tahap selanjutnya. Tetapi itu tidak mudah, nyatanya kesadaranku ada disaat yang salah. Telah cukup terlambat untuk mengejar keseriusan rekan yang lain.

Puncaknya adalah saat hari terakhir pengumuman 20-besar pelatihan. Aku tidak ada didalamnya. Sebenarnya aku sudah coba bersiap untuk menerima hasil apapun. Tetapi, tidak bisa dipungkiri aku shock dengan hasil ini. Dalam perjalanan pulang kembali ke jakarta ada penyesalan yang begitu besar yang kurasakan. Tidak ada hal lain yang terpikirkan dalam benakku selain bagaimana menebus kesalahanku. Bahkan sempat muncul pikiran untuk mengajukan diri turun kelas agar dapat ikut seleksi kembali.

Penyesalanku itu berlanjut selama berbulan-bulan berikutnya. Hobby menggambar yang biasanya secara spontan ku lakukan, total aku tinggalkan. Aku menyalahkan hobby ku tersebut.

Aku memutuskan untuk melakukan kontak dengan “Pak ADP” kepala pelatihan yang juga dosen ITB. Aku jadi begitu akrab dengan buku Campbell, dan begitu menikmati mempelajarinya. Hal tersebut justru belum kurasakan saat pelatihan. Aku mulai melakukan test online di website campbell dan mengirimkan Hasilnya ke pak ADP. Berbagai cara aku lakukan, didorong depresi yang aku rasakan. Baru pertengahan april aku menyerah, dan fokus ke hal lain.

Aku ikut UM-UGM, mengambil fakultas Biologi tetapi sebenarnya tidak terlalu berminat. Aku beruntung tidak lolos di UM-UGM. Hasil psikotest menunjukkan kecenderungan ke arsitektur dan biologi. Nyatanya aku memutuskan mencoret arsitektur dari cita-citaku. Dan memilih fokus ke satu bidang, biologi.

Tekadku menjadi semakin bulat untuk menekuni bidang biologi. Targetku adalah jurusan biologi terbaik di Indonesia, yang ada di ITB. Dari hasil Try-Out SPMB hasilnya memuaskan. Terlihat dari beberapa kali try out hasilnya cenderung meningkat. Walaupun aku tidak ikut program bimbel kecuali program dari sekolah yang “murah meriah” , tetapi aku tetap cukup yakin dengan pilihan itu.

———————————————————————————————

9 Apr 2007

One Step Closer to be A Batik Designer

Sebagai orang dengan karakter rada sanguin, secara naluriah kadang gw terjebak dalam kondisi mencari-cari eksistensi, pengakuan, pengen dilihat dan diapresiasi orang, walo pun disisi lain sisi plegmatis gw memposisikan gw dalam kondisi, selalu ingin kabur ketika bertemu masalah yang rumit. Cukup menarik buat gw, disatu saat gw bisa jadi orang yang gak tau malu,nyablak, pokoknya eksis lah…., tapi saat ketemu suatu kondisi yang dari awal gw pesimis bisa melaluinya gw bisa jadi introvert banget…. Kemudian jadi suatu hal yang menjengkelkan bagi temen-temen gw kalo hal kaya tadi udah muncul.

Secara jujur terus terang, gw emang harus mengakui, disaat umur gw hampir ¼ abad (tahun ini 25 jek…, waktu yang tepat untuk menikah hehehe) gw menemukan diri gw sebagai orang yang bermental balita. Gak dewasa adalah kata yang cukup tepat. Sampe-sampe klo ada obrolan ato ceramah yang nyebut soal ketidak dewasaan ini, gw selalu ngerasa yang mereka omongin gak lain adalah gw…. Nyepet gw… gw nyadar hal tersebut adalah penyakit yang harus gw obati segera. Karena gak mungkin gw bisa ngerubah hal yang lebih besar, organisasi ato komunitas, klo gw gak bisa ngatasi penyakit dalam diri gw ini. Lagi pula sekarang udah masuk masa-masa kritis. Masa-masa dimana gw seharusnya udah matang, siap dikirim ke rumah calon mertua. Tapi….. gw harus mikir juga, ada gitu akhwat yang mau sama orang bermental childish kaya gw? Jangan-jangan nggak…. Bisa keancem “bidadari ku datang dari selembar kertas” gak bakal terwujud…..

Yang diatas just intermezzo aja, gak perlu didiskusikan panjang lebar…. (lho gw yg banyak omong ya…). Nyambung ke masalah personality lagi (oiya, jam 9 ntar gw kuliah psikologi industri nih… satu-satunya non TI adalah gw…), gw kemarin seneng banget, sepertinya gw gak separah yg gw kira. Ternyata gw bisa sedikit agak kongkrit juga. Desain batik gw ternyata cukup disukai sama sebuah studio (lebih tepatnya kakaknya temen sih…) dan dia tertarik untuk mengupgrade gw dan make desain gw untuk produksi di pabrik tekstil. Sebuah apresiasi yang jarang gw dapat, apalagi jika mengingat gw baru mula belajar bikin batik baru sekitar 2-3 minggu.

Gw sebenarnya sering stress, so depress, karena ngerasa jadi orang yang useless, bikin orang kecewa, gak bisa diandalkan… sampe mungkin pada tahap paranoid, klo gw nerima suatu amanah, jangan-jangan gw cuma bakal bikin kacau. Karena gw pikir udah banyak orang yang gw kecewakan. Gw jadi trauma megang ketua kepanitiaan. Tapi dengan prospek yg baru gw dapet ini, gw jadi mulai hopefull lagi…. Ternyata gw ada gunanya juga (hehe…).

Mengenai belajar batik, bwt gw suatu proses yang berkesan tapi campur aduk, antara bingung, ingin tahu, fun tapi kadang menjengkelkan. Gw pengen banget nyeritain prosesnya. Awalnya gw ditawarin Teh Widi untuk bikin desain batik. Gw cukup antusias tapi gak serius-serius amat, karena awalnya gw pikir asal bisa bikin motif berulang hal tersebut gampanglah…. Mulailah gw cari-cari info, tutorial photoshop di internet, terutama teknik bikin cetakan offset, dan bermain dengan pattern. Gw juga mulai nyari contoh-contoh desain batik di internet. Tapi ternyata jalannya gak semudah gw kira, sulit banget nyari contoh motif batik diinternet, dan beberapa hari pertama gw ngedesain, gw cuma mengandalkan naluri gw aja.

Akhirnya setelah suatu proses yang rada membingungkan motif pertama pun jadi, Sebuah motif bunga-kupu-kupu hasil ngolah gambar dari internet yang awalnya sederhana pisan. Tapi setelah gw pikir lagi, yg gw buat ternyata bukan batik. Cuma sebuah motif yang memang bisa di aplikasikan ke tekstil tapi gak ada nuansa batiknya.

Eksperimen gw selanjutnya gw coba beralih ke Coreldraw. Proses selanjutnya (awalnya) cukup menyenangkan, karena walopun I have no idea if it was batik or not, ngolah bidang-bidang sederhana (kotak, segitiga, lingkaran, bintang) menjadi rangkaian bentuk yg rumit begitu menantang. It was so fun, playing with shape in corel draw, gw cuma perlu ngandelin naluri teknis gw, selanjutnya masalah akurasi dan presisi serahkan ke Corel. Untuk pertama kalinya gw merasakan permainan angka dan ukuran yang menyenangkan dengan Corel. Semua berjalan begitu indah sampai pada suatu titik, gw mulai khawatir karena gw bener-bener merasa harus mencari tahu motif batik seharusnya seperti apa.

Gw juga rada stress juga saat utak-atik bentuk yang gw lalukan di corel akhirnya mentok juga. Gw udah bikin banyak bentuk, tapi gak ada yg cukup match untuk jadi kesatuan motif, apa lagi untuk bisa disebut batik. Ternyata kebingungan gw gak berjalan lama karena tiba-tiba ada lampu menyala di samping kepala gw (hehe komik banget ya….) pas gw solat jumat. Klo sholat jumat itu, ibaratnya motif batik ngumpul semua di masjid… banyak bapak-bapak yang pake batik buat jumatan. Apalagi di BATAN ato Salman. Wuih…. Mau batik tipe seragam sekolah sampe batik yang “kinclong” pisan mah ada lah…. Akhirnya dari situ lah inspirasi untuk bikin motif selanjutnya datang lagi.

———————————————————————————————

10 April 2007

Bercermin pada “ketidak dewasaan”

Beberapa hari ini gw jadi rada sensi mendengar kata “ketidak-dewasaan”. Klo nginget-nginget 1-2 minggu yang lalu gw pernah curhat sama seseorang, gw emang ngakuin kadang-kadang gw emang sering menyikapi masalah yang gw hadapi secara “tidak dewasa”. Makanya, saat gw denger istilah itu lagi intens disebut-sebut di forum, ato juga didepan gw, gw jadi ngerasa klo orang yang pengen disepet kayanya gw.

Gw jadi bertanya-tanya, harus begini kah treatmen yang diberikan untuk mengobati ketidak-dewasaan gw? Ato ini cuma prasangka gw aja? Ato sebenarnya “ketidak dewasaan” adalah suatu penyakit yang sudah mewabah sehingga gw sebenernya hanya bagian kecil dari orang-orang yang mengalami “ketidak dewasaan akut”? Gw sih rada bingung aja, soalnya hal-hal yang terjadi beberapa hari ini dengan curhatan gw tadi serasa janggal untuk disebut “coincidence”/ketidak sengajaan, klo gw mendengarnya berkali-kali didepan telinga gw.

Bahkan ada seorang angkatan 2005 dengan entengnya bicara didepan gw, “Kang, kapan sih dewasanya?”. What the Hell with that talk? Apa maksudnya omongan itu? Apa iya, [mode paranoid “ON”] ketidak dewasaan gw adalah sudah menjadi rahasia umum, yang beredar dari mulut kemulut? Sehingga gak ada orang seisi dunia yang gak tau klo gw emang rada childish dalam menyikapi masalah hidup gw? Apa jangan-jangan gw merupakan objek studi kasus yang dilakukan di lingkar-lingkar halaqah, sampe-sampe 2005 aja bisa seenaknya ngejudge gw?

Gw pengen ngaku, BIAR SEMUA ORANG TAU!! Gw emang rada kurang dewasa dalam menyikapi permasalahan rumit yg gw hadapi!! Tapi satu hal, yang kalian juga mesti tahu, GW JUGA PENGEN BERUBAH!! GW JG PENGEN BISA LEBIH DEWASA DALAM MENYIKAPI PERMASALAHAN YG GW HADAPI!! Hanya “the question is How To…?”. Karena selama ini yg mereka bilangin cuma MASALAH gw, gak pernah SOLUSI masalah gw ini?

Gw juga pingin bisa kongkrit! Gw pingin bisa jadi orang yang dapat diandalkan dalam team! Gw pingin, klo ada yang salah/harus dibenahi di komunitas gw maka gw jadi orang yang pertama melakukan perbaikan….!! But the question Is : “How to….?”. karena gak ada yang bilang ke gw, apa obat dari kelakuan gw ini? Bukankah dengan mereka terus menerus membicarakan masalah gw (ato gw sebagai masalah) dan berhenti sampai disitu tanpa kemudian ngasih solusi, mereka cuma menambah jumlah orang yang gak dewasa dikampus ini? Padahal katanya, selalu bicara masalah tanpa solusi adalah ciri ketidak dewasaan kita.

Gw pikir ini curhatan yg rada childish dari gw. Tapi seperti gw bilang diatas, GW PENGEN BERUBAH, TAPI GAK TAU CARANYA!! Makanya, gw keluarin tulisan ini di blog gw biar gw bisa dapet input, masukan yg semoga membawa pada kebaikan? Gw percaya apa yang gw lakukan ini sebagai usaha untuk menjadi lebih berintegritas. Mengatakan HITAM adalah HITAM, PUTIH adalah PUTIH. Berani mengaku salah, untuk menuju suatu perbaikan!!

==Ardian Perdana Putra==

Sebuah Tekad!! Atau nekat??

My newest Song: Dibalik cermin

Di Balik Cermin…..

Pucat….. tergambar wajahmu tanpa senyum menghias dibibirmu

Galau…. kosong pandangan mu menerawang tak tahu akan kemana

_____________________________________________________

_____________________________________________________

Dimanakah senyummu yang dulu yang warnai setiap hari mu

Dimanakah ceria kilau mu yang selalu hangat menyongsong mentari

Dimanakah…. dimanakah…..(2x)

Reff…

Wahai kau yang ada dibalik cermin tinggalkan sepi, sambut sang pagi

Wahai kau yang ada dibalik cermin tiba saat kau berhenti

Memandang masa lalu yang sunyi, bersinarlah secerah mentari…

Biarkan rona indahmu kembali…..