Nasib Freelancer Newbie bidang IT

Alkisah… suatu pagi, pas lagi jogging (baca: browsing) di Taman Facebook. Ada message masuk ke inboxku…

Assalamualaikum..
Bang Ardian tu yg bikin webnya Yunus-ridwan ya..? misalnya minta bikinin web untuk usaha ane kira2 bisa gak Bang..?berapa biayanya kalo dari desain sampe jadi webnya..ya harga temen lah ya..hehe..

Sempet setengah manyun deh bacanya, untung segera inget gimanapun saya tetep harus bersyukur. Mungkin ini cara Allah memberi saya kesempatan untuk memberdayakan ilmu dan pengalaman yang saya peroleh hingga saat ini. Saya manyun karena tiba-tiba teringat dengan request-request pembuatan website sebelumnya. Ya gitu deh… bangsa kita mungkin cukup familiar dengan berbagai produk IT, tapi belum cukup cerdas untuk mengapresiasi kreativitas dibidang IT, meskipun untuk konteks saya pribadi memang kehitung masih amat amatiran.

Kita hanya tahu memakai barang jadi tanpa (mau) tahu dengan proses yang terjadi sehingga barang/produk tersebut bisa ada di depan batang hidung kita. Akibatnya, jerih payah para pekerja kreatif IT (ini bukan saya lho… saya mah amatiran IT) adakalanya tidak diapresiasi dengan layak. Wajar kalo freelancer IT kita lebih mudah tergiur dengan pasar luar negeri yang lebih appreciate dengan hasil kerja mereka. Bayangin aja… kerjaan remeh temeh seperti ngedit script seuprit misalnya, atau tambah fitur sedikit di situs yang sudah berjalan dihargai minimal $ 30 US di www.getafreelance.com, di negeri kita? Jangan harap deh… nggak digratisin aja udah syukur.

Nggak ada bedanya dengan dagang buku bekas ke tukang loak/barang rongsok yang hanya dihargai Rp. 1000/kg, padahal kalo dijual ke tukang buku bekas atau teman yang kebetulan butuh buku tersebut, kita berikan harga 25-50% dari harga baru buku tersebut pun masih cukup layak (tergantung kondisi buku tersebut). Analogi diatas memperlihatkan jelas beda antara bagaimana barang dihargai secara fisik dan fungsi. Maka wajarlah kalo kemudian kita temukan pembajakan software, film dan musik saaangat marak di masyarakat kita (saya juga termasuk, tapi dengan alasan yang bagi saya pribadi saya anggap cukup kuat). Kita sering kali tidak (jika ‘kurang’ belum cukup mewakili) menghargai tahapan panjang yang dijalani para pembuatnya hingga produk tersebut sampai ke tengah-tengah kita.

Sebenarnya saya sih nggak masalah kalo ada request ngerjain website ini-itu, untuk kasus-kasus tertentu, gak dibayarpun nggak apa. Apalagi misalnya untuk rekan yang mau nikahan, itung-itung hadiah buat mereka berhubung mungkin saya nggak bisa ngasih kado yang sifatnya materiil. Tapi meskipun saya bisa kasih skill saya gratis, saya nggak bisa membuat hosting dan domain jadi gratis, listrik yang saya pake gratis, internet yang saya pake selama ngedesain gratis. Intinya, segratis-gratisnya jasa saya, bikin website itu tetep butuh biaya juga. Untungnya terus kepikiran juga jawaban yang bagus…

Wa’alaikumussalam
yeee… yang namanya harga temen itu, harusnya ente gak tega klo temen ente skillnya dihargain alakadarnya… hehehe. Apalagi digratisin… wah itu gak ngehargain temen banget namanya.

Klo biaya bikin web teh tergantung sama besar space hosting, spesifikasi kebutuhannya gimana, butuh fitur apa aja, desainnya ribet ato nggak, dll. Gimanapun ntar itu semua disesuaikan dg budget-nya. Budget ente berapa untuk situs? ntar saya bikin surat penawarannya.

Tapi enaknya ketemuan dulu trus ngobrol. Kemarin juga baru ada temen, eks presiden BEM ******, dia juga minta desain ulang toko onlinenya, trus ketemuan deh pas dzuhur di salman. Saya ada di bandung sampe jumat pagi, jumat-senin kayaknya bakal ke kuningan dan jakarta.

Bukannya pelit ato nggak mau berbaik hati sama temen. Tapi gimanapun kita gawe freelance kan butuh makan, butuh tempat berteduh, butuh bayar listrik, butuh pulsa, butuh ngakses internet, trus kalo komputer rusak butuh anggaran buat servis, dll. Parahnya, meskipun udah ngasih harga yang iriiiiiiiiiiiiiit pisan, kadang masih aja ada komentar-komentar miring yang bilang kemahalan lah, budgetnya kegedean lah, minta kurang lagi lah dll. Yah, begitulah nasib freelancer desain web kalo masih kehitung newbie.

Leave a Reply

Your email address will not be published.