Need to refresh…..

konspirasi……

aku sebenarnya ga tau persis apa itu konspirasi…..

apa berkumpul, merencanakan suatu plot dalam forum itu konspirasi?

apa jika aku tahu suatu kebenaran, lalu sadar kezaliman tidak dapat dihancurkan kecuali jika kuserang daribelakang itu konspirasi?

lalu… jika aku berdiskusi, dalam suatu lingkar obrolan non-formal, kemudian menemukan rencana masa depan atau ide-ide perubahan itu konspirasi?

aku berbicara padamu kawan….. dalam lingkup wacana yang kupahami sekarang…..

salah jika aku menuntut perubahan….?

gak pantaskah aku berharap esok yang lebih baik….?

entah….

tanpa berharap takkan ada idealisme….

tanpa optimisme, aku tak disini sekarang……

tanpa kesadaran hari esok masih milikku, aku tidak akan berharap esok lebih baik…….

ku mimpikan keadaan tanpa preasangka…. kita berjuang…..

aku benderaku. kau benderamu.

esok milikku adalah milikku

esokmilik mu…. kau yang tahu…..

untuk tuhan bangsa dan almamater

MERDEKA……..

sembilan bulan yang lalu……

Hmm….. tiba-tiba teringat saat-saat konyol itu dibenak saya. Saat-saat penuh kebingungan, Kegelisahan karena gejolak muda. waktu itu, saya bukanlah saya yang sekarang (yang bisa anda lihat saat ini). Dari cuma seorang anak TPB yang sangat-sangat awam dan cuek dengan aktivitas dinamisnya kemahasiswaan(kecuali soal OS-Jur tentunya). Hingga kini Menjadi orang yang mau tak mau memang harus terjun didalamnya. Secara “gombal” bisa dikatakan ada semacam panggilan nurani untuk tidak membuang muka terhadap apa yang terjadi di kampus.
Secara umum saya sadar sih perasaan yang saya alami cuma bagian dari cinta monyet yang belum tuntas dimasa puber. Dan saya juga tahu dari situ saya punya Kecenderungan suka beberapa orang lawan jenis sekaligus. Tapi tetap ada bagian yag paling berkesannya, Sangat sangat berkesan malah, bagi saya(walaupun seandainya saya ceritakan pada teman saya yang lain paling mereka komentar:”yah, cuma segitu kok berkesan.”).
Kayaknya sudah jadi takdir saya untuk jadi orang yang sulit ingat nama orang. Sampai saya ingat ada seorang teman seangkatan saya di biologi yang butuh 5 kali memperkenalkan diri, dan berarti saya perlu 4 kali lupa namanya. Akhirnya saya iingat juga namanya setelah susah payah. Nah, karena sifat yang ini nih… ada satu teman wanita(ah… ribeut ngomong sopan-sopanan, kita sebut saja cewek ya…!!) yang sampai tiga bulan kuliah, saya masih belum “ngeh” siapa namanya. Suatu hari ia terlambat masuk kelas Kalkulus(kalo gak salah), akhirnya “nangkring” dikelas saya ditemani seorang teman yang lain. Dengan sok-sok akrab saya datangi mereka, saya ajak dia ngobrol, tapi dari sekian banyak pertanyaan, dia hanya senyum-senyum. Teman saya yang di sebelah langsung bilang “suaranya lagi gak ada”. Akhirnya teman saya itu membantu. Si cewek yang belakangan ketahuan bernama MAYA itu membisikkan sesuatu ketelinga teman saya dan teman saya mengucapkannya ulang. sebenarnya sih, kasian juga, tapi emang dasar lagi mau ngobrol, sempat beberapa kali saya bilang “gak bakal nanya lagi deh…..!!” tapi beberapa detik kemudian pertanyaan yg lain muncul. Akhirnya kami cekikikan sendiri….. Nah… disitu celakanya… saat cekikikan tersebut berlangsung (bayangkan seperti gerakan slow motion di MATRIX) mata saya gak mau kompromi untuk nggak melihat mata dia. Jadilah beberapa hari saya sempat teringat terus sama “mata indah itu”.
Dan ramadhan tiba, masalah jadi tambah gawat. Setidaknya ada 4 cewek yang tiba-tiba “nongol” di hati saya. sampai-sampai saya yang lagi panas-panasnya belajar HTML (bukan HMTL yang deket planologi itu lho) membuat halaman Khusus web berisi rangking Cewek biologi yang paling topmenurut saya. Tapi eit… eit… jangan salah, kalo anda berpikir cewek cewek seksi(begitu kan bahasa gaulnya) yang ada didalamnya, anda salah besar. Rangking yang ada adalah berdasarkan “se-syar’i apa sih penampilannya…??”, “tipe seperti apa yang saya senangi…??”. Dari situ saya tau tipe yang saya sukai. Jilbab lebar, jangkung(bahasa halusnya “tinggi semampai”), Agak rame(walau yang saya taruh di No.1 Orangnya keliatan kalem, tapi komunikatif), dan terjaga ruhiyahnya. Disitu juga saya temukan, saya menyukai akhwat yang menolak pacaran.
Menjelang ramadhan usai tampaknya saya harus bergulat dengan ego saya sendiri. Pergaulan di TPB terutama Biologi yang sangat dinamis membius saya dalam mimpi-mimpi sendiri. Kedekatan dengan lawan jenis menjadi sesuatu yang tak terelakkan. Angan-angan gila, rasa dag-dig-dug, dan bbg rasa lainnya tumpah ruah. Saya jadi sering curhat tentang seorang teman wanita pada teman wanita yang lain. Dia malah jadi tau banyak hal tentang saya.
Saya gak pernah nembak cewek, tapi pernah menyatakan perasaan ke seorang akhwat. Ceritanya begini, suatu hari saya ketemu seorang teman cewek, dia ini salah satu teman paling dekat dari akhwat yang saya maksud. Pagi itu ternyata kami punya rencana pergi ke tujuan yang sama. Nah, dia ini janjian juga sama akhwat itu. Cuma sepertinya akhwat itu terlambat. Sambil menunggu, saya ngobrol dengan Teman saya itu. (eh… iya, sebelumnya perlu diketahui, dia juga tahu kalau saya suka sama akhwat itu) setelah lama menunggu kami jalan ke salman dan ketemu teman yang bilang”eh… ada rujakan gamais tuh di taman ganesha.” teman saya itu meng sms sang akhwat, mengajak ikut rujakan.(ada lagi yang kelupaan, sejak pagi bertemu teman saya itu, semua sms ke si akhwat lewat hp saya karena dia gak punya pulsa.) Si akhwat bilang dia akan datang tapi terlambat. Nah kebetulan saya sendiri saat itu ada acara di dago, jadi teman saya tersebut saya tinggal.
Dan saat itulah, ditengah jalan akhwat itu sms,”yan gmn rujakannya? seru ga?ada yg mau dtanyain nih,tp jgn marah ya. kmu suka ****** ya?”. Byarr….!! hah, akhwat yang saya sukai ternyata mengira saya suka dengan temannya. (kalo boleh husnudzan sih, kayaknya dia punya perasaan yang sama.) dengan pede yang kelebihan saya balas sms itu:”hah masa iya aku suka sama******. afwan Myr, saya gak bs jaga hati utk ga suka sama kmu”. Saat itu sih perasaan saya “enteng”, plong lah… . Tapi malamnya saya panas dingin, gak bisa tidur. “kepikiran apaan ya sampe ngomong kayak gitu….” Besoknya, dikelas saya malah jadi salting sendiri. Saya cerita keteman saya yang kemarin, dia coba menenangkan, “tenang aja si M**** orangnya gak kaya gitu kok.biasa aja lah..”. Sehari kemudian saya terima sms:”Ass,ayo ardian km pasti bisa ngilangin perasaan suka itu, cayo, berusaha ya.sikapku ga berubah ko,kta masih tetep temen.ya kan?”. Ahh… lega juga sih, tapi tetep aja salting itu gak ilang ilang.
Beberapa minggu kemudian saya sempat ada dalam dua kepanitiaan yang sama(ini gak direncanakan lho), perasaan itu muncul lagi. konyolnya saya sempat ngirim sms:” “ayo ardian km pasti bisa ngilangin perasaan suka itu,…sikapku ga berubah ko,kta masih tetep temen.ya kan?”..Myr, gua bingung..!gak ilang ilang, malah tambah parah.” Dan sehari kemudian dateng sms bunyinya:” ass.coba sholat istikhoroh,minta dimantepin hatinya. biar bisa membentengi hati dari hal2 yg spt ini. jgn biarin perasaan itu smkndalem. dicoba ya.”
“Tuh kan bener… jangan jangan dia juga suka sama gua.” saya mikir gitu tadinya, tapi setelah beberapa kali baca sms itu baru “ngeh” sama maksud sms itu. Tapi kenyataannya saya gak pernah shalat istikhoroh dengan maksud itu. yang ada malah saya shalat dan berdoa”ya Allah… jadikan dia orang yang tepat buat saya….”.
oke deh kapan kapan disambung lagi…
dari: rAo “sebuah tekad, (atau nekad…….??)

sembilan bulan yang lalu……

Hmm….. tiba-tiba teringat saat-saat konyol itu dibenak saya. Saat-saat penuh kebingungan, Kegelisahan karena gejolak muda. waktu itu, saya bukanlah saya yang sekarang (yang bisa anda lihat saat ini). Dari cuma seorang anak TPB yang sangat-sangat awam dan cuek dengan aktivitas dinamisnya kemahasiswaan(kecuali soal OS-Jur tentunya). Hingga kini Menjadi orang yang mau tak mau memang harus terjun didalamnya. Secara “gombal” bisa dikatakan ada semacam panggilan nurani untuk tidak membuang muka terhadap apa yang terjadi di kampus.
Secara umum saya sadar sih perasaan yang saya alami cuma bagian dari cinta monyet yang belum tuntas dimasa puber. Dan saya juga tahu dari situ saya punya Kecenderungan suka beberapa orang lawan jenis sekaligus. Tapi tetap ada bagian yag paling berkesannya, Sangat sangat berkesan malah, bagi saya(walaupun seandainya saya ceritakan pada teman saya yang lain paling mereka komentar:”yah, cuma segitu kok berkesan.”).
Kayaknya sudah jadi takdir saya untuk jadi orang yang sulit ingat nama orang. Sampai saya ingat ada seorang teman seangkatan saya di biologi yang butuh 5 kali memperkenalkan diri, dan berarti saya perlu 4 kali lupa namanya. Akhirnya saya iingat juga namanya setelah susah payah. Nah, karena sifat yang ini nih… ada satu teman wanita(ah… ribeut ngomong sopan-sopanan, kita sebut saja cewek ya…!!) yang sampai tiga bulan kuliah, saya masih belum “ngeh” siapa namanya. Suatu hari ia terlambat masuk kelas Kalkulus(kalo gak salah), akhirnya “nangkring” dikelas saya ditemani seorang teman yang lain. Dengan sok-sok akrab saya datangi mereka, saya ajak dia ngobrol, tapi dari sekian banyak pertanyaan, dia hanya senyum-senyum. Teman saya yang di sebelah langsung bilang “suaranya lagi gak ada”. Akhirnya teman saya itu membantu. Si cewek yang belakangan ketahuan bernama MAYA itu membisikkan sesuatu ketelinga teman saya dan teman saya mengucapkannya ulang. sebenarnya sih, kasian juga, tapi emang dasar lagi mau ngobrol, sempat beberapa kali saya bilang “gak bakal nanya lagi deh…..!!” tapi beberapa detik kemudian pertanyaan yg lain muncul. Akhirnya kami cekikikan sendiri….. Nah… disitu celakanya… saat cekikikan tersebut berlangsung (bayangkan seperti gerakan slow motion di MATRIX) mata saya gak mau kompromi untuk nggak melihat mata dia. Jadilah beberapa hari saya sempat teringat terus sama “mata indah itu”.
Dan ramadhan tiba, masalah jadi tambah gawat. Setidaknya ada 4 cewek yang tiba-tiba “nongol” di hati saya. sampai-sampai saya yang lagi panas-panasnya belajar HTML (bukan HMTL yang deket planologi itu lho) membuat halaman Khusus web berisi rangking Cewek biologi yang paling topmenurut saya. Tapi eit… eit… jangan salah, kalo anda berpikir cewek cewek seksi(begitu kan bahasa gaulnya) yang ada didalamnya, anda salah besar. Rangking yang ada adalah berdasarkan “se-syar’i apa sih penampilannya…??”, “tipe seperti apa yang saya senangi…??”. Dari situ saya tau tipe yang saya sukai. Jilbab lebar, jangkung(bahasa halusnya “tinggi semampai”), Agak rame(walau yang saya taruh di No.1 Orangnya keliatan kalem, tapi komunikatif), dan terjaga ruhiyahnya. Disitu juga saya temukan, saya menyukai akhwat yang menolak pacaran.
Menjelang ramadhan usai tampaknya saya harus bergulat dengan ego saya sendiri. Pergaulan di TPB terutama Biologi yang sangat dinamis membius saya dalam mimpi-mimpi sendiri. Kedekatan dengan lawan jenis menjadi sesuatu yang tak terelakkan. Angan-angan gila, rasa dag-dig-dug, dan bbg rasa lainnya tumpah ruah. Saya jadi sering curhat tentang seorang teman wanita pada teman wanita yang lain. Dia malah jadi tau banyak hal tentang saya.
Saya gak pernah nembak cewek, tapi pernah menyatakan perasaan ke seorang akhwat. Ceritanya begini, suatu hari saya ketemu seorang teman cewek, dia ini salah satu teman paling dekat dari akhwat yang saya maksud. Pagi itu ternyata kami punya rencana pergi ke tujuan yang sama. Nah, dia ini janjian juga sama akhwat itu. Cuma sepertinya akhwat itu terlambat. Sambil menunggu, saya ngobrol dengan Teman saya itu. (eh… iya, sebelumnya perlu diketahui, dia juga tahu kalau saya suka sama akhwat itu) setelah lama menunggu kami jalan ke salman dan ketemu teman yang bilang”eh… ada rujakan gamais tuh di taman ganesha.” teman saya itu meng sms sang akhwat, mengajak ikut rujakan.(ada lagi yang kelupaan, sejak pagi bertemu teman saya itu, semua sms ke si akhwat lewat hp saya karena dia gak punya pulsa.) Si akhwat bilang dia akan datang tapi terlambat. Nah kebetulan saya sendiri saat itu ada acara di dago, jadi teman saya tersebut saya tinggal.
Dan saat itulah, ditengah jalan akhwat itu sms,”yan gmn rujakannya? seru ga?ada yg mau dtanyain nih,tp jgn marah ya. kmu suka ****** ya?”. Byarr….!! hah, akhwat yang saya sukai ternyata mengira saya suka dengan temannya. (kalo boleh husnudzan sih, kayaknya dia punya perasaan yang sama.) dengan pede yang kelebihan saya balas sms itu:”hah masa iya aku suka sama******. afwan Myr, saya gak bs jaga hati utk ga suka sama kmu”. Saat itu sih perasaan saya “enteng”, plong lah… . Tapi malamnya saya panas dingin, gak bisa tidur. “kepikiran apaan ya sampe ngomong kayak gitu….” Besoknya, dikelas saya malah jadi salting sendiri. Saya cerita keteman saya yang kemarin, dia coba menenangkan, “tenang aja si M**** orangnya gak kaya gitu kok.biasa aja lah..”. Sehari kemudian saya terima sms:”Ass,ayo ardian km pasti bisa ngilangin perasaan suka itu, cayo, berusaha ya.sikapku ga berubah ko,kta masih tetep temen.ya kan?”. Ahh… lega juga sih, tapi tetep aja salting itu gak ilang ilang.
Beberapa minggu kemudian saya sempat ada dalam dua kepanitiaan yang sama(ini gak direncanakan lho), perasaan itu muncul lagi. konyolnya saya sempat ngirim sms:” “ayo ardian km pasti bisa ngilangin perasaan suka itu,…sikapku ga berubah ko,kta masih tetep temen.ya kan?”..Myr, gua bingung..!gak ilang ilang, malah tambah parah.” Dan sehari kemudian dateng sms bunyinya:” ass.coba sholat istikhoroh,minta dimantepin hatinya. biar bisa membentengi hati dari hal2 yg spt ini. jgn biarin perasaan itu smkndalem. dicoba ya.”
“Tuh kan bener… jangan jangan dia juga suka sama gua.” saya mikir gitu tadinya, tapi setelah beberapa kali baca sms itu baru “ngeh” sama maksud sms itu. Tapi kenyataannya saya gak pernah shalat istikhoroh dengan maksud itu. yang ada malah saya shalat dan berdoa”ya Allah… jadikan dia orang yang tepat buat saya….”.
oke deh kapan kapan disambung lagi…
dari: rAo “sebuah tekad, (atau nekad…….??)

KM ITB dan realita

KM ITB adalah sebuah entitas yang didirikan karena adanya suatu kebutuhan akan wahana koordinasi dan pemersatu gerakan kemahasiswaan di itb.

Semenjak didirikan tahun 1996, yang dilanjutkan dengan lahirnya kabinet dan kongres keluarga mahasiswa dipertengahan 1998, hingga pemerintahan saat ini (anas hanafiah red.)KM-ITB tidak pernah sepi dari konflik. timbulnya ketidakpuasan, tuduhan-tuduhan, terbentuknya kubu2 dan berbagai dinamika lainnya menjadi penghias goresan tinta sejarah kemahasiswaan di ITB. hal tersebut adalah realita, yang sebenarnya perlu di-manage agar menjadi potensi positif. seluruh gejolak yang ada, bukanlah halangan untuk bersatu karena pada hakikatnya kita saling melengkapi.

yang menjadi musuh bersama sebenarnya adalah “kepentingan-kepentingan sisipan” dan keapatisan yang semakin menggejala di dlingkungan kampus saat ini. kebijakan akademik yang terkesan “tidak bijak” harus disikapi secara lebih bijak oleh aktivis kemahasiswaan.

“NKK-BKK pola baru” adalah tantangan yang harus kita hadapi dalam mewujudkan fungsi mahasiswa sebagai corong aspirasi rakyat tertindas. karena bukan kesalahan kita untuk mendengar jeritan rakyat. saat orang yang telah diamanahi untuk menyerukan kepentingan rakyat justru memeras keringat rakyat untuk kepentingan pribadi dan dengan tanpa malu berkoar-koar untuk tetap berkuasa.

berdasar kajian platform gerakan kemahasiswaan, telah dirumuskan permasalahan2 yang sedang dan masih akan dihadapi KM-ITB di beberapa tahun akan datang. Apatisme , visi gerakan yang tidak jelas, dan “kepentingan2 pihak eksternal” yang menunggangi gerakan kemahasiswaan.

tidak semua kepentingan eksternal menjadi sesuatu yang buruk bagi kemahasiswaan. bentuk dorongan dari suatu kesadaran akan hakikat diri sebagai makhluk dan hamba tuhan yang mendorong untuk memegang teguh nilai kebenaran hakiki yang diyakini. itu menjadi alasan yang sangat-sangat tidak bisa dibantah bahwa dakwah kampus adalah tuntutan nurani yang tak pantas dihalangi. tapi cukup sampai disitu!! lalu kita harus berbalik ke belakang dan melihat apa yang butuh untuk kita benahi didalam. tidak sepantasnya dibenarkan bila ada gerakan yang mendompleng kemahasiswaan dan mengatasnamakan “tuntutan nurani” demi kepentingan politis. tidak, dari pihak berkuasa!! tidak dari pihak oposan!!

seharusnya kita tergerak karena hati nurani bukan karena bisikan luar, seberapa baik pun bisikan itu.

mana ada Mc’D di sc…?? (NKK wajah baru, BAGIAN I)

Hidup Mahasiswa…..

Hidup Rakyat….

Hidup intelektualitas Kaum Tertindas…..

Perjuangan dan pergolakan sejarah Selalu diwarnai oleh pemuda. Pemuda dengan segala gejolak emosional, kekritisan dan kecenderungannya untuk memperbaharui sistem adalah bahan bakar bagi kobaran semangat revolusi, baik revolusi kultur, struktur, dan intelektual.

Perlu digaris bawahi bahwa tidak sembarang pemuda dapat menggelorakan perubahan. Hanya Pemuda dengan Intelektualitas, kekritisan, dan wawasan terbina serta yang peka terhadap kondisi masyarakat lah yang mampu mengemban tugas berat, “menstimulus perbaikan masyarakat menuju terciptanya Masyarakat Madani”. Dan yang mampu memenuhi kriteria tersebut antara lain adalah Mahasiswa.

Tantangan zaman terus berubah. Musuh-musuh bagi pergerakan kemahasiswaan pun semakin beragam. Mulai dari bahaya tunggangan dari pihak non mahasiswa, apatisme yang ada di dalam kalangan mahasiswa sendiri, disorientasi gerakan hingga tuntutan akademik yang semakin ketat. Berkaitan dengan akademik, Sepertinya sudah menjadi “fitrah”nya Dewan Rektorat untuk menjadi oposan dari gerakan kemahasiswaan.

sejak dahulu saat ITB masih merupakan institusi pendidikan negeri, hingga sekarang saat konsep BHMN digulirkan.. keadaannya masih saja mengikuti lingkaran setan yang ada. Dulu, rektorat memiliki wewenang penuh untuk menghambat, bahkan membubarkan entitas kemahasiswaan. sebagai bawahan dari departemen pendidikan apapun perintah dari “atas” mereka hanya memiliki satu hak, – berhak menindak-lanjuti kebijakan departemen pendidikan dalam batasan patron yang sudah ditentukan-. Saat itu rektorat menjadi senjata ampuh bagi penguasa dalam meredam gelombang ketidak puasan mahasiswa.

Sekarang zaman telah berubah, Rektorat tidak lagi berada dibawah Depdiknas, melainkan monitor oleh suatu “dewan senat” yang disebut MWA (Majelis Wali Amanat) sebagai kombinasi perpanjangan tangan dari masyarakat, mahasiswa dan pemerintah. Namun, untuk beberapa kalangan mahasiswa, MWA kurang dapat dikatakan representatif, karena suara yang dimiliki tiap golongan memang tidak dapat dikatakan proporsional. Sedangkan rektorat sendiri nampaknya “cukup cerdas” dalam mengambil peran seolah-olah sebagai single fighter , dan kebijakan yang di ambil pun kadang tidak lagi memperhatikan kebutuhan masyarakat dan mahasiswa yang seharusnya diperjuangkan.

Kesan yang timbul dari sikap dan kebijakan rektorat selama saya nangkring di ITB adalah: sumber daya finansial institusi ITB diatas segala-galanya. Apapun itu, selama bersifat non-profit nampaknya akan terus dipandang sebelah mata. PKL ITB sudah membuktikannya. Walaupun setelah dilobby memang ada sedikit itikad baik dari LPKM dengan menerima konsep training, namun belakangan ada saja masalah yang muncul, seperti sebagian PKL yang akhirnya tidak mengikuti training. menurut saya LPKM -saya yakin- tidak kekurangan sumberdaya manajerial. kalau saja bantuan pemberdayaan PKL disupport pula dengan manajerial, masalah-masalah tersebut dapat diantisipasi secara lebih profesional.

Itu baru “Orang luar”, lho, lha wong mahasiswanya aja digusur. Campus Center (terus terang saya sebenarnya agak kurang paham masalah ini) mungkin memiliki maksud dan tujuan yang baik (?? iya gituh). Namun saya pikir bukanlah suatu hal yang esensial saat ini. bayang kan jumlah biaya yang dikeluarkan untuk pembangunan campus centre dapat menghidupi (mungkin) ratusan orang mahasiswa kurang mampu. Untuk alasan keindahan dan fasilitas yang nantinya disediakan,(harus diakui) memang sc tidak akan pernah mungkin menandingi.(mana ada Mc’D di sc…??) Tapi,(kalo boleh suudzan) sepertinya ada agenda yang “membuntuti” pelaksanaan penggusuran SC. Saya, terus terang agak kurang sreg dengan Posisi sekretariat Kabinet KM ITB yang “jauh dari peradaban”seperti sekarang. Apa ini salah satu usaha meredupkan dinamika kemahasiswaan? lalu, apa bisa dipegang, janji 15 bulan pembangunan CC?

mana ada Mc’D di sc…?? (NKK wajah baru, BAGIAN I)

Hidup Mahasiswa…..

Hidup Rakyat….

Hidup intelektualitas Kaum Tertindas…..

Perjuangan dan pergolakan sejarah Selalu diwarnai oleh pemuda. Pemuda dengan segala gejolak emosional, kekritisan dan kecenderungannya untuk memperbaharui sistem adalah bahan bakar bagi kobaran semangat revolusi, baik revolusi kultur, struktur, dan intelektual.

Perlu digaris bawahi bahwa tidak sembarang pemuda dapat menggelorakan perubahan. Hanya Pemuda dengan Intelektualitas, kekritisan, dan wawasan terbina serta yang peka terhadap kondisi masyarakat lah yang mampu mengemban tugas berat, “menstimulus perbaikan masyarakat menuju terciptanya Masyarakat Madani”. Dan yang mampu memenuhi kriteria tersebut antara lain adalah Mahasiswa.

Tantangan zaman terus berubah. Musuh-musuh bagi pergerakan kemahasiswaan pun semakin beragam. Mulai dari bahaya tunggangan dari pihak non mahasiswa, apatisme yang ada di dalam kalangan mahasiswa sendiri, disorientasi gerakan hingga tuntutan akademik yang semakin ketat. Berkaitan dengan akademik, Sepertinya sudah menjadi “fitrah”nya Dewan Rektorat untuk menjadi oposan dari gerakan kemahasiswaan.

sejak dahulu saat ITB masih merupakan institusi pendidikan negeri, hingga sekarang saat konsep BHMN digulirkan.. keadaannya masih saja mengikuti lingkaran setan yang ada. Dulu, rektorat memiliki wewenang penuh untuk menghambat, bahkan membubarkan entitas kemahasiswaan. sebagai bawahan dari departemen pendidikan apapun perintah dari “atas” mereka hanya memiliki satu hak, – berhak menindak-lanjuti kebijakan departemen pendidikan dalam batasan patron yang sudah ditentukan-. Saat itu rektorat menjadi senjata ampuh bagi penguasa dalam meredam gelombang ketidak puasan mahasiswa.

Sekarang zaman telah berubah, Rektorat tidak lagi berada dibawah Depdiknas, melainkan monitor oleh suatu “dewan senat” yang disebut MWA (Majelis Wali Amanat) sebagai kombinasi perpanjangan tangan dari masyarakat, mahasiswa dan pemerintah. Namun, untuk beberapa kalangan mahasiswa, MWA kurang dapat dikatakan representatif, karena suara yang dimiliki tiap golongan memang tidak dapat dikatakan proporsional. Sedangkan rektorat sendiri nampaknya “cukup cerdas” dalam mengambil peran seolah-olah sebagai single fighter , dan kebijakan yang di ambil pun kadang tidak lagi memperhatikan kebutuhan masyarakat dan mahasiswa yang seharusnya diperjuangkan.

Kesan yang timbul dari sikap dan kebijakan rektorat selama saya nangkring di ITB adalah: sumber daya finansial institusi ITB diatas segala-galanya. Apapun itu, selama bersifat non-profit nampaknya akan terus dipandang sebelah mata. PKL ITB sudah membuktikannya. Walaupun setelah dilobby memang ada sedikit itikad baik dari LPKM dengan menerima konsep training, namun belakangan ada saja masalah yang muncul, seperti sebagian PKL yang akhirnya tidak mengikuti training. menurut saya LPKM -saya yakin- tidak kekurangan sumberdaya manajerial. kalau saja bantuan pemberdayaan PKL disupport pula dengan manajerial, masalah-masalah tersebut dapat diantisipasi secara lebih profesional.

Itu baru “Orang luar”, lho, lha wong mahasiswanya aja digusur. Campus Center (terus terang saya sebenarnya agak kurang paham masalah ini) mungkin memiliki maksud dan tujuan yang baik (?? iya gituh). Namun saya pikir bukanlah suatu hal yang esensial saat ini. bayang kan jumlah biaya yang dikeluarkan untuk pembangunan campus centre dapat menghidupi (mungkin) ratusan orang mahasiswa kurang mampu. Untuk alasan keindahan dan fasilitas yang nantinya disediakan,(harus diakui) memang sc tidak akan pernah mungkin menandingi.(mana ada Mc’D di sc…??) Tapi,(kalo boleh suudzan) sepertinya ada agenda yang “membuntuti” pelaksanaan penggusuran SC. Saya, terus terang agak kurang sreg dengan Posisi sekretariat Kabinet KM ITB yang “jauh dari peradaban”seperti sekarang. Apa ini salah satu usaha meredupkan dinamika kemahasiswaan? lalu, apa bisa dipegang, janji 15 bulan pembangunan CC?

Pendidikan tolol ala indonesia vs Tayangan tolol versi AFI

Subject: Diterima di ITB Malah Kebingungan (AFI VS IPA) – Tolong> Disebarkan> Agar Tayangan TV Tidak Makin Merusak

>> Diterima di ITB Malah Kebingungan>>

PEMENANG konser Akademi Fantasi Indosiar (AFI) boleh tersenyum lega,

sebab setelah konser usai, mereka segera mendapat tawaran rekaman atau

nyanyi dan dapat uang dari berbagai sumber. Tidak demikian halnya dengan

pemenang Olimpiade Biologi Internasional. Usai mendapat ‘penghargaan’

dari Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen), Departemen Pendidikan

Nasional (Depdiknas) sebesar Rp5 juta per orang, mereka tambah miris

dengan masa depan mereka sendiri. Sebab, bukan tawaran main sinetron, hiburan ataupun

tawaran model iklan dari berbagai produk yang berarti bakal dapat duit.

Sang juara Olimpiade itu harus berpikir keras bagaimana mencari duit untuk kelangsungan sekolah mereka. Seperti yang dialami Mulyono,pemenang medali perunggu Olimpiade biologi dari SMAN di daerah Pare, Kediri, Jawa Timur (Jatim). Mulyono mengaku dirinya telah diterima masuk di Institut Teknologi Bandung(ITB) jurusan mikrobiologi melalui ujian saringan masuk> yang diterapkan oleh ITB sebelum SPMB berjalan. Untuk meringankan siswa> yang> orang tuanya petani itu, Mulyono mendapat dispensasi tidak harusmembayar> uang masuk yang besarnya sekitar Rp45 juta, tetapi untuk biaya kuliah serta biaya> hidup selama di Bandung masih tetap menjadi pikirannya. “Ya, itulah yang mengganggu pikiran saya, dari mana saya harus mendapatkan uang,” katanya lirih. Peraih medali perak dalam lomba sains nasional yang diselenggarakan di Balikpapan belum lama ini, sedang berusaha mencari sponsor agar dirinya bisa memperoleh dana bagi kelangsungan sekolahnya kelak. Mulyono sempat bingung menghadapi uang kuliah yang besarnya Rp1,7 juta per semester, belum lagi biaya hidup di Bandung yang berdasarkan pemantauannya lebih dari Rp400.000 sebulan. “Tanpa adanya beasiswa atau sponsor, mustahil saya bisa kuliah di sana,” kata> Mulyono.>> Kondisi serupa juga dialami Ni Komang Darmiani yang bersama-sama> dengan Mulyono pergi ke Brisbane, Australia untuk membawa nama bangsa> dalam> Olimpiade Biologi tersebut, masih bingung terhadap masa depannya. Darmi> mengaku telah diterima di Fakultas Kedokteran, Universitas Udayana> melalui> jalur Penelusuran Minat dan Bakat (PMDK). Namun, sebelum berangkat ke> Brisbane untuk membuktikan bahwa bangsa Indonesia bukanlah bangsa> terbelakang dengan cara ikut olimpiade sains, Darmi sempat bingungkarena> ia> diwajibkan membayar uang pangkal dari Universitas Udayana sebesar Rp11> juta.> Ketika pulang dari Australia dan Dirjen Dikdasmen memberikan uang> ‘penghargaan’ sebesar Rp5 juta dirinya sempat bergumam, “Wah, masih> kurang Rp6 juta lagi.” Terbayang di hadapannya, orang tuanya yang guru> SMA,> harus berusaha keras menyediakan kekurangan biaya tersebut, belum lagi> biaya> semester yang harus dibayarnya serta biaya hidup di Denpasar kelak bila> ia> belajar di Universitas Udayana. Letak Denpasar sangat jauh dari kediaman> orang tuanya di Desa Bila, Kecamatan Kubutambahan, Buleleng, Singaraja.> Artinya, selama menuntut ilmu mau tidak mau ia harus indekos karena> tidak ada famili di sana.>> Anugerah AFI yang hanya diselenggarakan di Indonesia begitu besar,> tetapi mengapa anugerah Peraih Medali Perunggu olimpiade sains Cuma> sebesar> itu. Kapan masyarakat bumi tercinta ini mulai menghargai anak bangsanya> yang> telah membawa harum di dunia internasional. Jadi, kapan bangsa ini mulai> menghargai orang cerdas dan pintar?>> Sumber Media Indonesia Online (22 Juli 2004).> ======================================================================>> AFI Versus IPA> Oleh : Ade Armando (Dosen UI dan Pengamat Media)>> Pernah dengar nama Yudistira Virgus? Atau, Edbert Jarvis Sie?> Atau, Ardiansyah? Andika Putra? Atau, Ali Sucipto?> Kalau Anda menganggap nama-nama itu terasa asing di telinga,> jangan berkecil hati. Maklumlah, mereka memang tidak cukup dieksposmedia> massa.> Jangankan tampang, nama mereka saja tidak hadir di halaman> satu surat kabar, di halaman depan tabloid dan majalah, apalagi di prime> time siaran televisi dan radio kita.>> Dibandingkan Veri, Kia, dan Mawar (tiga finalis AFI),misalnya,> pemberitaan soal Yudistira dan kawan-kawan bisa dibilang ‘cuma> seujung kuku’.>> Padahal, prestasi mereka sangat membanggakan.Mereka berlima semua siswa> SMA> membawa Indonesia menempati peringkat lima besar dalam Olimpiade Fisika> Internasional di Pohang, Korea Selatan,yang baru berakhir Kamis lalu.> Dalam ajang prestisius yang diikuti 73 negara ini, Indonesia> hanya berada di bawah Belarusia, Cina, Iran, dan Kanada.> Negara-negara besar seperti AS, Jepang, atau Jerman dilibas.> Yudistira merebut medali emas untuk kategori total ujian teori> dan praktik (eksperimen), sementara keempat teman lainnya merebut medali> perak dan perunggu.>> Tapi, begitulah Indonesia.Pencapaian dalam kemampuan menguasai atau> mengembangkan ilmu pengetahuan tidak memperoleh perhatian besar.> Remaja Indonesia, sejak kecil, diajarkan untuk justru mengagumi hal-hal> tidak mendasar.> Lihat saja bagaimana saat ini ribuan remaja Indonesia berduyun-duyun> mengikuti berbagai ajang kompetisi adu tarik suara atau bahkan adu> kecantikan.> Impian ‘menjadi bintang’ terus dipompakan ke benak bangsa ini.>> Program seperti AFI dan semacamnya tidaklah buruk.> Tapi, skalanya sudah menjadi begitu besar dan sama sekali> tidak proporsional sehingga bisa menyesatkan rentang pilihan yang> terbayang di benak bangsa ini.>> Indonesia adalah negara miskin dan terbelakang.Salah satu syarat utama> untuk> mengatasi ketertinggalan ini adalah penguasaan ilmu pengetahuan dan> teknologi.> Karena itu, negara ini membutuhkan penghibur (entertainer)dalam jumlah> ‘secukupnya’ saja.> Kita tentu perlu mensyukuri lahir dan tumbuhnya sebuah generasi> muda yang cantik, gagah, pintar menari dan bernyanyi, atau berakting;> namun> kita memerlukan lebih banyak lagi orang pintar.> Kepintaran rupanya memang tak dianggap punya daya tarik> tinggi. Akibatnya, media massa tidak memberi tempat cukup bagi> prestasi yang terkait dengan ‘keunggulan otak’.>> Tanpa disengaja, media tidak mengondisikan masyarakat untuk menghargai> ‘kepintaran’.> Bahkan, di siaran televisi, lazim kita melihat bagaimana kaum> ilmuwan ditampilkan secara karikatural: sebagai profesor pikun beruban> dan> berkacamata tebal yang tidak punya kehidupan sosial. Pasokan sumber daya> manusia unggul di negara ini dipinggirkan.>> Tentu saja bukan cuma media massa yang berkonstribusi.> Kita misalnya juga tidak melihat upaya serius pemerintah untuk> memelihara dan mengembangkan kualitas brainware ini.>> Yudistira dan kawan-kawan pun bisa saja akhirnya tidak akan> dapat dimanfaatkan untuk kemajuan bangsa ini karena mereka keburu digaet> pihak asing.>> Yudistira misalnya dikabarkan sudah memperoleh beasiswa dari> sebuah universitas teknologi di AS.Dikabarkan pula dua anggota tim> Olimpiade> Fisika sudah diterima Nanyang University of Singapura (NUS).>> Maklumlah, perguruan tinggi asing ini aktif mendekati para> calon ilmuwan terbaik yang mereka dapati di ajang internasional, sembari> mengiming-imingi beasiswa, jaminan hidup, dan bahkan jaminan kerja.> Sementara Indonesia, hanya mengamati mereka dari jauh.>> Tidak pernah dengar nama Yudistira Virgus?Tidak apa-apa, kok. Ia cuma> pemenang medali emas di Olimpiade Internasional!>>

Dan Musnahlah…….

Kemarin, Ia masih Kokoh Berdiri..

Menatap angkuh langit, seakan berkata…

Akulah saksi Sang Kala Melangkah…

dititinya waktu, dilolongnya sejarah…

menghantar setiap gejolak maju…

menuntun Bayi-bayi revolusi temukan moksanya

dan… era masih berjalan…

bercermin memantas dalam metamorfosa

sinkronkan diri dengan langkah sang Kala

dan… akhir waktu menjebaknya dalam takdir

meronta….!! tali ajal membelitnya…. menjeratnya…

ia masih mengaum dalam erang

masih mengaum…

masih mengaum….

masih mengaum…

dan saat roboh..

bayi-bayi peradaban masih meneriakinya

aku tak rela…

hidupku… perjuanganku…

ada pada rongga rangkamu

citaku… ideologiku….

ada dalam alur hembus asamu

perlahan wujudnya memudar..

ditelan bumi ganesa yang angkuh…

seekor tumbal….

bagi cantikku

katanya….

mengenang Diruntuhkannya Student Centre Timur dan Barat. Detik-detik keruntuhannya mungkin tak istimewa, tapi Puluhan tahun yang dilaluinya mungkin takkan pernah bisa tergantikan dengan apapun. 

Untuk Tuhan, Bangsa dan Almamater. MERDEKA…!!

Dan Musnahlah…….

Kemarin, Ia masih Kokoh Berdiri..

Menatap angkuh langit, seakan berkata…

Akulah saksi Sang Kala Melangkah…

dititinya waktu, dilolongnya sejarah…

menghantar setiap gejolak maju…

menuntun Bayi-bayi revolusi temukan moksanya

dan… era masih berjalan…

bercermin memantas dalam metamorfosa

sinkronkan diri dengan langkah sang Kala

dan… akhir waktu menjebaknya dalam takdir

meronta….!! tali ajal membelitnya…. menjeratnya…

ia masih mengaum dalam erang

masih mengaum…

masih mengaum….

masih mengaum…

dan saat roboh..

bayi-bayi peradaban masih meneriakinya

aku tak rela…

hidupku… perjuanganku…

ada pada rongga rangkamu

citaku… ideologiku….

ada dalam alur hembus asamu

perlahan wujudnya memudar..

ditelan bumi ganesa yang angkuh…

seekor tumbal….

bagi cantikku

katanya….

mengenang Diruntuhkannya Student Centre Timur dan Barat. Detik-detik keruntuhannya mungkin tak istimewa, tapi Puluhan tahun yang dilaluinya mungkin takkan pernah bisa tergantikan dengan apapun. 

Untuk Tuhan, Bangsa dan Almamater. MERDEKA…!!

cantik atau stereotip cantik…….??

Sialan….. itu kata pertama yang sangat ingin saya ucapkan untuk memulai ocehan saya ini. Jumat hingga ahad kemarin saya pulang ke rumah saya di depok. Ba’da maghrib saya ikut nonton tv bersama keluarga, dan sialan…. sekali lagi sialan…. . Dari awal mata ini melotot sampai beranjak tidur jam 11-an setidaknya ada 4 sinetron yang saya tonton dan menurut kesimpulan mata saya, semua menyuguhkan materi yang sama: cinta, Hedonisme, dan mistik. Gak heran Presiden yang pernah bercokol di kursi RI I rata-rata percaya mistik, lha wong mereka juga keluar dari rakyat pecinta mistik.

Eit… sorry agak keluar jalur. Bukan mau menyalahkan masyarakat, hanya saja ada beberapa titik penting yang membuat saya tambah muak dengan sistem yang ada.
Pernah sadar gak? semua,(atau tepatnya mayoritas) produser sinetron adalah pengusaha keturunan india. “Setan-setan makhluk asing”  tersebut sudah memberikan “sumbangsih” besar dalam kerusakan moral, intelektual serta spiritual orang pribumi. Saya melihat tidak ada satu pun sinetron yang “benar-benar” memiliki muatan edukasi baik bagi masyarakat luas secara umum maupun remaja dan anak-anak khususnya. Selain itu tampaknya mereka mengeruk keuntungan yang sangat besar dari aksi pembodohan bangsa yang mereka lakukan. sehingga saya rasa sah-sah saja bila saya katakan ” di dunia entertainment, pengusaha-pengusaha india di indonesia sama saja dengan pengusaha-pengusaha yahudi di USA ” mereka sama busuknya.
Dari pagi hingga malam, masyarakat dicekoki dengan konflik percintaan, perselingkuhan, cinta remaja, hamil diluar nikah, dan perceraian. Baik di dunia akting maupun nyata hal tersebut dieksploitasi habis-habisan. Baru-baru ini  Puput Melati (memang nama sebenarnya), seorang mantan penyanyi cilik yang beberapa waktu lalu mengeluarkan album remajanya dengan videoklip yang erotis, menikah dalam usia dini. diduga sebabnya adalah ia telah hamil(terlepas bahwa itu adalah isu, kita lihat saja buktinya beberapa bulan lagi). Masih segar pula dalam ingatan kita Enno Lerian(juga memang nama sebenarnya), teman seangkatan Puput saat jadi penyanyi cilik yang hamil oleh pacarnya dan kemudian harus menerima nasib dikawinkan (ingat!! dikawinkan) pada usia muda. Menurut prediksi saya akan muncul sederet antrian artis muda yang menikah dini beberapa tahun lagi dengan kasus klise tersebut.
Hal lainnya adalah fakta bahwa sinetron ternyata merupakan media pembentukan pola pikir (mungkin brain wash lebih tepatnya). Bukti sangat Konkretnya adalah main stream dan stereotype dalam budaya masyarakat yang sudah begitu terkontrol oleh tayangan tv seperti sinetron. Coba anda tanyakan pada orang-orang yang sudah keranjingan sinetron, seperti apa ciri orang cantik menurut mereka mungkin kontan menjawab:”Bulu mata lentik, hidung mancung, rambut ikal….. itu tuh kayak si anu.. di sinetron ini….” kemudian coba anda perhatikan para tokoh pemeran sinetron-sinetron tersebut. SEMUA PEMERAN UTAMA MEMILIKI CIRI YANG SERAGAM, BAIK PRIA MAUPUN WANITANYA BER MUKA KEARAB-ARABAN ATAU KE INDIA-INDIAAN. DAMN.. mungkin sepertinya rasis, tapi MEMANG SAYA RASIS DALAM MASALAH INI. Masyarakat terjebak dalam pola bahwa yang namanya “cantik” dan “ganteng” harus lah sesuai dengan apa yang dipikirkan oleh SAMPAH SAMPAH INDIA tersebut. Lalu kemana wajah wajah “membumi” ? yah….. ternyata masih bisa kok  kita lihat…… tuh yang jadi pembantu, atau sopir, atau gelandangan, atau yang jadi tuyul, neneklampir, sundel bolong dan berbagai sampah klenik lainnya. Hal paling tolol yang saya sadari adalah saya pun terbuai didalamnya.
Melihat hal itu, dalam renungan saya pagiharinya di kamar mandi timbul suatu perasaan baru:”SAYA SEMAKIN BENCI KAPITALISME” setan…. masyarakat dijejali produk produk kotor, “junk food” buat otak mereka, diajari cara-cara instant mencapai popularitas, diajari cara untuk tidak punya malu saat nanti terkenal, diajari untuk melihat hidup dari sisi kronika cinta saja. Lalu mana nilai kebangsaan? mana nasionalisme? mana sportivitas ? mana kerjakeras untuk mencapai prestasi? gak ada fenomena-fenomena macam “October Sky”, “A Beautiful Mind” dan fenomena intelektualitas lain.
Di sebuah Buku yang saya baca tentang Richard Feynman, seorang nobelis fisika, saya temukan sebuah komentar dari sang nobelis tentang Brazil, tempat ia pernah mengajar. Komentarnya saya rasa cocok dengan kondisi indonesia sekarang. yang perlu digaris bawahi, statement beliau keluar sekitar tahun 60-an yang berarti kita tertinggal 40 tahun lebih dari Brazil yang secara ekonomi gak jauh beda.
saya sebenarnya sudah memikirkan untuk menulis ini berhari hari tapi ternyata saya lupa untuk mendata ide ide saya itu…. dan hasilnya adalah tulisan amburadul ini. lainkali mungkin saya perbaiki. (perhatikan baik-baik, saya tidak membuat kesimpulan)
 

Just another Ardian Perdana Putra: Muda, Berkarya, Melayani site